Sunday, March 4, 2012

Foto Heinkel He 111, Pesawat Pembom Medium Luftwaffe



Foto yang diambil di musim semi 1942 ini memperlihatkan sebuah Heinkel He 111 P-2 CA+NA (Werknummer 2471) yang merupakan bagian dari “Fliegerstaffel des Führers” (Skuadron Udara Führer). Foto ini sendiri diambil saat kunjungan Adolf Hitler di sebuah lapangan udara di sektor selatan Front Timur. Nomor serinya tampak jelas di bagian sirip. Perhatikan pula pita kuning khas pesawat-pesawat Front Timur yang terdapat di bagian badan serta tampilan ‘bercahaya’ yang tidak biasa dari huruf kode pesawat dan Balkenkreuz!


Foto yang diambil di musim semi 1942 ini memperlihatkan sebuah Heinkel He 111 P-2 CA+NA (Werknummer 2471) yang merupakan bagian dari “Fliegerstaffel des Führers” (Skuadron Udara Führer). Pada musim semi 1942, CA+NA telah bertugas selama beberapa tahun. Penerbangan kelayakan pesawat (sebagai D-ADNH) dilakukan pada tanggal 21 Oktober 1938. Tanggal 10 September 1939 pesawat ini mengalami kerusakan sebesar 20% dalam sebuah pendaratan darurat di Schweidnitz. Pada saat itu dia digunakan oleh Regierungsstaffel (Skuadron Pemerintah) dan menjadi pesawatnya Generaloberst Erhard Milch. Tak lama kemudian, di musim gugur 1939, unit ini dinamai ulang sebagai “Fliegerstaffel des Führers” (F.d.F.)


Foto yang diambil di musim semi 1942 ini memperlihatkan sebuah Heinkel He 111 P-2 CA+NA (Werknummer 2471) yang merupakan bagian dari “Fliegerstaffel des Führers” (Skuadron Udara Führer). Pada bulan Februari 1941 marking pesawatnya dirubah dari D-ADNH menjadi CA+NA. Dia tetap bertugas di Staffel lamanya seperti yang dibuktikan oleh banyaknya entri di logbook. Salah satu dari entri tersebut menyebutkan bahwa pada tanggal 29 April 1941 dia menjalani pemeriksaan menyeluruh di pabrik Heinkel di Rostock-Marienebe. Pada tahun 1942 diketahui bahwa pesawat ini melakukan beberapa penerbangan dari Imola, Finlandia, ke Stalino di sektor selatan Front Timur. Informasi terakhir mengenai pesawat ini tercantum dalam logbook lapangan udara Malmi di Finlandia, yang menyebutkan bahwa dia tinggal landas dengan tujuan Rastenburg di Prusia Timur (Markas Hitler) tanggal 5 Agustus 1944. Takdir terakhir pesawat ini sendiri tidak diketahui


Oberleutnant Walter Grasemann, Staffelkapitän 9/KG 27, di depan sebuah Heinkel He 111 dengan kode 1G+BT setelah dianugerahi Ritterkreuz. Grasemann menerimanya karena kesuksesannya dalam membom target-target kereta api serta fasilitas industri. Huruf Staffel “T” dan huruf pesawat berwarna kuning “B” mengindikasikan bahwa pesawat yang berada di latar belakang berasal dari Staffel 9. Dua huruf awal pertama yang merupakan kode pabrikan di depan Balkenkreuz terlihat sudah dihapus walaupun masih kelihatan sisa-sisanya sehingga malah menyamarkan penggantinya, kode unit “1G”. He 111 ini berasal dari varian H-20 dengan turet berputar DL 131 di posisi punggung. Pesawat ini sedang dalam proses diisi bahan bakar dan sebuah truk tangki bisa kita lihat nongkrong di sebelah kiri


 Foto yang tidak biasa dari Perang Dunia II: Para pilot dari pesawat pembom Heinkel He 111 (II.Gruppe / Kampfgeschwader 27 "Boelcke") ini beramai-ramai melaksanakan upacara pemakaman secara simbolis, entah dengan tujuan apa! Di peti mati yang dibakar tersebut terdapat tulisan "Dein leben - dein gewinn" (hidupmu, hadiahmu) dan "Mich auch" (aku juga). Foto di atas diambil di lapangan udara Tatsinskaya, Stalingrad, musim gugur 1942 oleh Siegfried Lauterwasser




Oberleutnant Joachim Müncheberg (Staffelkapitän 7.Staffel / Jagdgeschwader 26) bersama dengan "Serigala Padang Pasir" General der Panzertruppe Erwin Rommel (Kommandierender General Deutsches Afrikakorps) di Afrika Utara bulan Juni-Juli 1941. Di belakang mereka adalah pesawat pembom Heinkel He 111 H4 VG+ES (WNr 4085) yang merupakan Kurierstaffel v.b.z. Afrika (pesawat transportasi pribadi Rommel). Disini Rommel tampaknya akan atau sudah melakukan perjalanan udara, yang terlihat dari schwimmweste (jaket pelampung) yang dikenakannya, sementara tidak terlihat dari sudut ini adalah perban di lutut kiri Müncheberg yang didapatkannya setelah dia terluka dalam kompetisi olahraga di Erfurt bulan Mei 1941. Dia terjatuh saat ikut lomba lari gawang sepanjang 110 meter! Foto oleh Kriegsberichter Opper (KB-Kp. Kw. 7)




Gunner Luftwaffe yang berada di posisi sirip belakang pesawat pembom Heinkel He 111 dalam posisi siap berak eh tempur. Dia mengandalkan sebuah MG 15 (Maschinengewehr 15) sebagai senjatanya, serta dilengkapi dengan parasut penyelamat RZ20, stahlhelm Luftwaffe M42, topi pilot berbahan jaring katun Netzkopfhaube LKp N101, sepatu penerbang flieger pelzt-stiefel, jaket terbang K SO/34, serta masker oksigen Auer 10-6701


 Sebuah Heinkel He 111 dari 1.Staffel / Kampfgeschwader 53 (KG 53) meluncur menyusuri landas pacu yang dijaga dengan ketat, sementara seorang awak darat nongkrong di atas kokpit pesawat untuk membantu mengarahkan sang pilot supaya tidak melenceng keluar jalur atau menabrak pohon yang banyak tumbuh di sekeliling landasan. Perhatikan alat pengatur api di pipa pembuangannya serta pembawa roket V-1 yang terpasang di bagian kanan badan pesawat! Foto di atas diambil di lapangan udara Varrelbusch antara tanggal 13 September s/d 7 Oktober 1944. 1./KG 53 sendiri beroperasi dari landasan ini sejak tanggal 16 September 1944 dengan tugas utamanya meluncurkan roket-roket V-1 ke Inggris. Roket ini nantinya dilepaskan menuju sasarannya di atas Laut Utara. Misi yang dilaksanakan rata-rata dilakukan di atas ketinggian rendah demi menghindari deteksi radar Inggris. Setelah “bom terbang” tersebut dilepaskan, mereka akan diarahkan ke targetnya menggunakan sebuah bantalan tetap dan pemuat bahan bakar. Kerugian yang diderita KG 53 sendiri terbilang tinggi, yang sebagian besar diakibatkan oleh pesawat-pesawat pemburu malam Sekutu serta cuaca buruk

----------------------------------------------------------------------------

HEINKEL MILIK NEGARA LAIN
 
Heinkel He 111 H-3 Nr.27 milik Aeronautica Regală Română (ARR, Angkatan Udara Kerajaan Rumania), yang terparkir di sebuah lapangan udara di Bessarabia musim panas 1941 ini, nantinya mengalami kerusakan parah di Stalino tanggal 24 Januari 1943, sehingga ditinggalkan ketika pangkalan udaranya dipindahkan ke front lain. Berdasarkan kontrak militer Jerman-Rumania yang ditandatangani awal tahun 1939, Rumania akan menerima sejumlah persenjataan yang signifikan, di antaranya adalah pesawat tempur. Di antara pesawat-pesawat yang dikirimkan ke ARR tak lama setelahnya adalah 32 buah Heinkel He 111H keluaran terbaru (meskipun Werknummer yang terdapat pada set pertama ini berada di bilangan antara dua set H-5, tapi entah kenapa semua dokumen Rumania merujuknya sebagai H-3!). Kontraknya diselesaikan pada awal tahun 1940, dan bomber-bomber tersebut kemudian dimasukkan ke Grupul 5 bombardament (Grup Pembom ke-5) yang berpangkalan di Brasov (Kronstadt), di sebelah tenggara Transylvania. Grup ini terdiri dari tiga skuadron yang dinamakan sebagai Escadrile bombardament 78, 79 dan 80. Grupul 5 bombardament sendiri merupakan sebuah unit bomber élite dari ARR dalam dua kampanye militer pertama Angkatan Darat Rumania, yaitu “Pertempuran Bessarabia dan Odessa” di musim panas dan gugur 1941, serta “Pertempuran Stalingrad” di musim dingin 1942/1943. Diterjunkan di tengah-tengah sengitnya pertempuran, grup He 111 tersebut menderita banyak korban meskipun bisa dibilang merupakan tipe bomber ARR paling modern pada saat itu (sebelum digantikan oleh Junkers Ju 88 yang berkualitas lebih baik). Pesawat yang menjadi korban kemudian digantikan oleh 15 buah He 111 H-6 bekas pakai yang dimasukkan ke Escadrila 78 bombardament maritime yang baru dibentuk kembali. Meskipun namanya berbau-bau laut, pesawat-pesawat H-6 ini tidak dilengkapi oleh torpedo seperti rencana sebelumnya, tapi malah berperan sebagai pembom biasa untuk menghajar sasaran darat dan bukannya laut! Mereka bertempur di musim semi dan panas 1944 dalam pertempuran untuk mempertahankan Moldavia. Ironisnya, aksi pertempuran terakhir dari Heinkel He 111 Rumania terjadi melawan pasukan Jerman dan Hungaria, tak lama setelah Rumania beralih pihak dan bergabung dengan Sekutu di akhir bulan Agustus 1944! Pada tanggal 20 Desember 1944, beberapa Heinkel He 111 H yang masih tersisa ikut ambil bagian dalam misi terakhir mereka: serangan pembom besar-besaran yang diarahkan pada target-target yang berada di Hungaria utara (saat ini menjadi Lučenec di Slovakia). Setelah perang usai, pesawat He 111 H terakhir yang masih tersisa – yang ternyata merupakan H-20 bekas Luftwaffe yang dirampas akhir bulan Agustus 1944 – ditarik dari tugas aktif dan dipreteli untuk dijadikan besi tua dan dijual ke tukang lek-dut tahun 1956. Heinkel He 111 H-3 Rumania dinomori secara berurutan dari 1 sampai 32 dan diwarnai putih di siripnya. Mereka menggunakan skema kamuflase serpih (splinter) dari masa sebelum perang, yang terdiri dari RLM 61 (Coklat Gelap), RLM 62 (Hijau) dan RLM 63 (Abu-Abu Cerah) di atas RLM 65 (Biru Cerah). Karena pesawat-pesawat Heinkel He 111 H-6 ini merupakan bekas Luftwaffe, maka mereka pun tetap memajang pola kamuflase asli  RLM 71 (Hijau Gelap) dan RLM 70 (Hitam Hijau) di atas RLM 65 (Biru Cerah). Mereka dinomori dari 47 ke 60, dengan nomornya dicat putih di bagian sirip


Dua buah foto yang memperlihatkan pesawat pembom Heinkel He 111 H-3 Nr.5 milik Aeronautica Regală Română (ARR, Angkatan Udara Kerajaan Rumania), yang teronggok di sebuah landasan udara tak dikenal di Bessarabia. Pesawat ini jatuh karena cuaca buruk selama berlangsungnya misi malam hari di bulan Juli 1942, tak jauh dari pangkalan udara Popesti-Leordene di dekat Bukharest, ibukota Rumania. Empat orang terbunuh dalam peristiwa ini (termasuk seorang Leutnant Luftwaffe), sementara seorang lagi selamat meskipun menderita luka-luka


Sumber :

Majalah "Luftwaffe im Focus" edisi No.1 tahun 2002
Majalah "Luftwaffe im Focus" Spezial Edition No.1 tahun 2003
Foto koleksi Bundesarchiv Jerman
www.albumwar2.com
www.kruegerwaffen.tumblr.com

No comments: