Tuesday, June 30, 2009

Perwira-Perwira Austria Yang Menjadi Jenderal Wehrmacht

Generalleutnant Luftwaffe Josef Brunner


General der Infanterie Friedrich Materna


Generaloberst Dr. Lothar Rendulic (Heer)


Generaloberst Erhard Raus (Heer)


Generaloberst Alexander Löhr (Luftwaffe)


Setelah penyatuan antara Jerman dengan Austria (Anschluss) tanggal 16 Maret 1938, banyak dari jenderal-jenderal Österreichischen Bundesheer yang menapaki karir lanjutan di Wehrmacht (Angkatan Bersenjata Jerman), dan sebagian di antaranya malah mampu mencapai jabatan yang tinggi atau penting. Di bawah ini adalah daftar para perwira dari Österreichischen Bundesheer yang mencapai pangkat Generalmajor/Konteradmiral atau lebih di dalam tubuh Wehrmacht :

Generalfeldmarschall

Generalfeldmarschall Eduard Freiherr von Böhm-Ermolli

Generaloberst

Generaloberst Alexander Löhr

Generaloberst Erhard Raus

Generaloberst Dr. Lothar Rendulic

General der

General der Artillerie Maximilian de Angelis

General der Infanterie Eugen Beyer

General der Gebirgstruppe Franz Böhme

General der Kavallerie Theodor Brantner

General der Gebirgstruppe Karl Eglseer

General der Infanterie Karl Eibl

General der Artillerie Ludwig Ritter von Eimannsberger

General der Artillerie Maximilian Felzmann

General der Gebirgstruppe Valentin Feurstein

General der Flieger Stefan Fröhlich

General der Panzertruppe Dr. Alfred Ritter von Hubicki

General der Infanterie Edmund Glaise von Horstenau

General der Artillerie Robert Martinek

General der Infanterie Friedrich Materna

General der Infanterie Emmerich von Nagy

General der Gebirgstruppe Julius Ringel

General der Flakartillerie Camillo Ruggera

General der Flieger Bernhard Waber

General der Infanterie Mauritz von Wiktorin

Generalleutnant

Generalleutnant Gustav Adolph-Auffenberg-Komarow

Generalleutnant Eduard Aldrian

Generalleutnant Karl Bornemann

Generalleutnant Josef Brunner

Generalleutnant Rudolf Busich

Generalleutnant Rene Eberle

Generalleutnant Josef Feichtmeier

Generalleutnant Dr. Friedrich Franek

Generalleutnant Ing. Ernst Hammer

Generalleutnant Theodor Haselmayr

Generalleutnant Josef Brauner von Haydringen

Generalleutnant Dr. Walter Hinghofer

Generalleutnant Eugen Höberth von Schwarztal

Generalleutnant Erich Hofmann

Generalleutnant Rudolf Keil

Generalleutnant Dr. Emil Kern

Generalleutnant Dr. Ernst Klepp

Generalleutnant Ing. Otto Kliszcz

Generalleutnant Friedrich Krischer Edler von Wehregg

Generalleutnant Ing. Johann Kubena

Generalleutnant Emil Markgraf

Generalleutnant Robert Meißner

Generalleutnant Johann Mickl

Generalleutnant Adalbert Mikulicz

Generalleutnant Karl Moyses

Generalleutnant Eduard Muhr

Generalleutnant Albin Nake

Generalleutnant Bruno Ortner

Generalleutnant Ferdinand Pichler

Generalleutnant Ludwig Riebesam

Generalleutnant Franz Rossi

Generalleutnant Hugo Schäfer

Generalleutnant Otto Schönherr von Schönleiten

Generalleutnant Adolf Sinzinger

Generalleutnant Heinrich Stümpfl

Generalleutnant Karl Tarbuk von Sensenhorst

Generalleutnant Heinrich Thym

Generalleutnant Paul Ritter von Wittas

Generalleutnant Franz Wolfsberger

Generalleutnant Franz Zaiser

Generalleutnant Emil Zellner

Generalmajor

Generalmajor Johann Adametz

Generalmajor Hermann Bacher

Generalmajor Gottfried Barton

Generalmajor Moritz Basler

Generalmajor Richard Baumgartner

Generalmajor Karl Brantner

Generalmajor Julius Coretti

Generalmajor Emil Dedek

Generalmajor Ing. Robert Dietinger

Generalmajor Alexander Dini

Generalmajor Karl Ebner

Generalmajor Wilhelm Fox

Generalmajor Karl Fucik

Generalmajor Artur Gebauer

Generalmajor Rudolf Geiger

Generalmajor Alexander Gerber von Zabernberg

Generalmajor Bruno Gerloch

Generalmajor Josef Gerstmann

Generalmajor Johann Glasner

Generalmajor Gustav Grachegg

Generalmajor Otto Hotzy

Generalmajor Alfred Hyden

Generalmajor Karl Jackwerth

Generalmajor Hermann Janowski

Generalmajor Johann Janusz

Generalmajor Wilhelm von Jenny

Generalmajor Kurt von Jesser

Generalmajor Friedrich Kammel

Generalmajor Karl Klein

Generalmajor Dr. Karl Koske

Generalmajor Wilhelm Kranjak

Generalmajor Franz Kratzer

Generalmajor Matthias Kräutler

Generalmajor Johann von Krziwanek

Generalmajor Othmar Krüpl

Generalmajor Ing. Oskar Kubitza

Generalmajor Julius Kuderna

Generalmajor Karl Ritter von Kurz

Generalmajor Alfred Kuzmany

Generalmajor Erwin Lahousen von Vivremont

Generalmajor Heinrich Lechner

Generalmajor Leopold Leeb

Generalmajor Karl von Löderer

Generalmajor Anton Longin

Generalmajor Adalbert Lontschar

Generalmajor Viktor Luschnig

Generalmajor Rudolf zu der Luth

Generalmajor Josef Magoy

Generalmajor August Marcinkiewicz

Generalmajor Anton Mayer

Generalmajor Dipl. Ing. Felix Meissner

Generalmajor Hans Manussi von Montesole

Generalmajor Rudolf Morawetz

Generalmajor Ing. Friedrich Moro

Generalmajor Wilhelm von Müller-Rienzburg

Generalmajor Rudolf Ortner-Weigand

Generalmajor Karl Patzak

Generalmajor Ernst Pauer von Arlau

Generalmajor August Ritter von Pitreich

Generalmajor Adolf Plammer

Generalmajor Ing. Anton Pohl

Generalmajor August Polten

Generalmajor Ernst von Poten

Generalmajor August Prachensky

Generalmajor Dr. Rudolf Pühringer

Generalmajor Josef Pultar

Generalmajor Leo Pummerer

Generalmajor Josef Punzert

Generalmajor Matthias Raab

Generalmajor Erich Riva

Generalmajor Franz Rudolf

Generalmajor Ferdinand Rügamer

Generalmajor Hugo Schefold

Generalmajor Adalbert von Schmidt

Generalmajor August Schmidt von Luisingen

Generalmajor Aurel Schmidt

Generalmajor Otto Schöbel

Generalmajor Hugo Schörgi

Generalmajor Roman Sohn

Generalmajor Martin Strahammer

Generalmajor Wilhelm Strecker

Generalmajor Gustav Suschnig

Generalmajor Johann von Tarbuk

Generalmajor Rudolf Theiß

Generalmajor Alfons Till

Generalmajor Bruno Ubl

Generalmajor Ernst Uhl

Generalmajor Anton Unger

Generalmajor Josef Vichytil

Generalmajor Felix Vodepp

Generalmajor Walter Vogel

Generalmajor Eugen Walland

Generalmajor Wilhelm Weiß

Generalmajor Marian von Wessely

Generalmajor Alois Windisch

Generalmajor Alexander Zäpffel

Generalmajor Franz Zednicek

Generalmajor Hermann Zuleger

Konteradmiral

Konteradmiral Dr. Paul Meixner



Sumber :

www.axishistory.com

www.epier.com

www.druhavalkakonec.euweb.cz

www.wehrmacht-awards.com

Monday, June 29, 2009

Penyerangan Super Berani Günther Prien Dan U-47 Terhadap Scapa Flow

Korvettenkapitän Hans-Günther Prien, komandan U-47 yang bermental baja


Inilah korban Prien yang paling terkenal : Royal Oak, kebanggaan British Navy!


U-47 dielu-elukan begitu memasuki pelabuhan Jerman tak lama setelah penyerangan Scapa Flow. Begitu sensasionalnya aksi berani ini, sehingga Winston Churchillpun tak luput memuji sang penyerang yang notabene musuhnya!


Acara penganugerahan medali bagi para awak U-47, 18 Oktober 1939. Dengan Ritterkreuz tertempel di lehernya, Günther Prien menjadi komandan u-boat pertama (dan orang Kriegsmarine kedua) yang menerima penghargaan super prestisius ini!


Peta Scapa Flow


Oleh : Hanafi Zul

Gunther Prien, dilahirkan pada tahun 1908 di Leipzig. Pada usia 30 tahun sudah diberikan komando sebuah kapal selam. Ketika perang pecah pada 3 September 1939, dia sedang ada di laut, dan segera menenggelamkan 2 kapal pengangkut! Prien adalaf offizier impulsif, tapi disiplin, berangasan dan berani, namun bila perlu, dia bisa berhati-hati sekali.

Doenitz memanggil Prien pada Oktober 1939. Memasuki ruangan yang tergelar peta Orkney Island, Inggris..dimana Scapa Flow berada. Ketika PD 1, Jerman selalu gagal memasuki Scapa Flow, bahkan salah satu kapal selamnya dimana semua awaknya adalah perwira…tenggelam. Kini Doenitz bertanya pada Prien tentang pembalasan "revanche?” , sambil menunjuk kearah Scapa Flow, Doenitz tidak memaksa Prien, dia bilang “Tidak ada paksaan dalam hal ini, kalaupun kau tidak bersedia, namamu tidaklah cemar dimata kami” . Prien tidak menjawab saat itu, dia minta waktu 2 hari.

Dan pada hari kedua, setelah mempelajari segala peta dan sumber informasi lain, dia menjawab “Jawohl !!” . Maka berangkatlah U-47 dibawah komando Prien pada 8 Oktober 1939, dari pangkalan di Kiel menuju perairan Inggris. Didalam kapal U-47, hanya Prien seorang yang mengetahui kemana tujuan kapal itu.

Pada tanggal 12 Oktober, cuaca sangat buruk. U-47 menunggu dibawah air, didepan Kepulauan Orkney. Malamnya baru Prien memerintahkan naik ke permukaan air, berlayar kearah pantai. Dengan mesin diesel, sekaligus untuk mengisi baterai. “Orang Inggris begitu baik hati, memasang penerangan sepanjang pantai, sehingga mudah bagi saya untuk mencari jalan” tulis Prien dalam log book-nya. Kemudian dia perintahkan U-47 untuk menyelam kembali, dan dia kumpulkan semua anak buahnya, “Kita akan memasuki Scapa Flow besok”, dan disambut gembira anak buahnya.

Siang hari, 13 Oktober 1939 U-47 sudah didepan pintu Scapa Flow. Berdiam diri menunggu malam datang. Pukul 19.45, U-47 naik kepermukaan, periskop pun dinaikkan. Menurut perhitungan, harusnya saat itu sudah gelap. Namun ternyata diluar dugaan…. Suasana diluar masih terang. Bukan matahari, bukan lampu tapi… AURORA BOREALIS !!!!

Prien terkejut. Ini diluar dugaan dan perhitungan. Semangat prajuritnya sedang tinggi, jika ditunda sehari maka mereka akan menjadi kesal. Prien segera memanggil semua perwiranya. Setelah berunding sejenak, maka diputuskan… misi dilanjutkan.

U-47 menuju Holm Sound. Pukul 23.07 U-47 menyelam karena ada kapal dagang lewat dan naik lagi pukul 23.31. Memasuki Holm Sound yang menjadi sempit di Kirk Sound, kalau sudah lewat selat ini, itulah Scapa Flow. Kirk Sound dirintangi 3 kapal yang dikaramkan (block ships), tapi tidaklah rapat. Ini kemujuran dan keahlian Prien, dia lolos. U-47 memasuki Scapa Flow pukul 24.27, Prien berhasil mencapai sesuatu yang belum pernah dilakukan pelaut manapun juga.

Dia begitu dekat dengan daratan, sampai bisa melihat pengendara sepeda dengan lampu menyala. Kalau U-47 terpergok, habis sudah riwayat U-47, untungnya tidak! Mula-mula U-47 menuju ke barat, Main Anchorage, dimana biasanya kapal-kapal besar berlabuh

Tapi… lho.. kok kosong. Kini dia ke utara, dan benar ada dua kapal perang pikir Prien. Tapi sebenarnya cuma ada satu kapal perang (battle ship), yaitu Royal Oak. Yang satu lagi sea plane carrier kuno, Pegasus. Pelan-pelan U-47 mendekati mangsanya hingga pada pukul 01.16 jaraknya dan target hanya tinggal 3000 m.

3 terpedo diluncurkan, maunya sih 4 tapi yang 1 macet. Satu dari 3 terpedo itu mengenai Pegasus, tapi 2 yang menuju Royal Oak tidak terdengar meletus. Pukul 01.21, setelah mengisi tabung terpedonya, Prien kembali menembak. Dan kali ini, setelah menunggu 3 menit yang mendebarkan... KA-BOOM... Air dan api muncrat ke udara, Royal Oak meledak!! Scapa Flow mendadak bangun. Semua kapal perusak (destroyer) menghidupkan mesin dan lampunya, menyorot kesana-sini. Dari jarak 200 m, Prien melihat mobil-mobil berlarian. 13 menit setelah terkena torpedo yang terakhir, Royal Oak tenggelam beserta 24 perwira dan 809 awaknya.

“Semua tabung torpedo telah kosong. Saya putuskan untuk mundur, antara lain karena menurut dugaan kami seorang pengendara mobil telah memergoki kami. Mobilnya berhenti didepan kami, kemudian berputar dan lari sekencang-kencangnya ke Scapa” tulis Prien dalam log book-nya. Pukul 01.28, dengan kedua mesin U-47 mengundurkan diri dan berhasil melewati Kirk Sound pada pukul 02.15. Sayang kapal yang dihancurkan cuma satu. Ternyata torpedo yang lain melenceng karena kecepatan dan derasnya arus.

Beberapa hari kemudian Berlin mengumumkan keberhasilan Prien, dan gemparlah dunia. Nama Gunther Prien menjdi sangat terkenal. Mitos Scapa Flow tidak tertembus, telah dipatahkan.

Pukul 11 pagi 17 Oktober 1939 U-47 tiba dengan selamat di pangkalan Wilhelmshaven. Gunther Prien beserta seluruh anak buahnya segera diterbangkan ke Kiel, dimana Groszadmiral Erich Reader menantikan mereka. Setelah itu dilanjutkan ke Berlin dimana Herr Fuhrer Hitler sendiri yang menganugerahkan Ritterkreuz des Eisernen Kreuzes kepada Prien, Knight Cross pertama yang diberikan pada seorang komandan U-BOAT.


Sumber :
www.facebook.com

www.selkieman.co.uk

Thursday, June 25, 2009

Mini Panzerkampfwagen VI Tiger Yang Mengesankan!





Buatannya benar-benar detail. Tapi nggak tahu juga bisa jalan atau tidak!

Saturday, June 13, 2009

Generaloberst Heinz Guderian (1888-1954), Sang Bapak Strategi Blitzkrieg!

Heinz Guderian muda yang masih berpangkat Leutnant tahun 1908. Wajahnya mirip orang bule ya?


Heinz Guderian bersama dengan para perwiranya


Satu lagi foto Heinz Guderian bersama dengan para perwiranya yang berseragam hitam khas pasukan Panzertruppe. Kali ini di Rusia Operasi Barbarossa, Agustus 1941. Disinilah peran terakhir Guderian sebagai komandan lapangan, karena setelah kegagalan dalam pertempuran musim dingin di sekitar Moskow, Hitler langsung memecat jenderal jenius ini!


Heinz Guderian menganugerahkan medali Nahkampfspange in Gold bagi para prajurit Jerman terpilih dalam suatu upacara bulan Maret 1945. Tak lama Guderian kembali dipecat untuk kedua kalinya oleh Hitler yang tidak puas atas kinerjanya sebagai kepala staff Angkatan Darat. Posisinya digantikan oleh General der Infanterie Hans Krebs. Yang sudah nonton film 'Der Untergang' pasti tahu bagaimana kemudian nasib jenderal pengganti Guderian!


Foto lain Heinz Guderian dalam Operasi Barbarossa. Saya yakin bapak-bapak yang nongol dengan baju hitam di sebelah belakangnya adalah 'Der Panzergraf' Generalleutnant Hyazinth Graf Strachwitz von Gross-Zauche und Camminetz, yang kemudian menjadi salah satu dari hanya 27 prajurit terbaik Jerman yang dianugerahi medali Brillanten!


Heinz Guderian dalam Operasi Fall Gelb (penyerbuan Jerman ke Negara-Negara Bawah dan Prancis bulan Mei dan Juni 1940) yang menjadi puncak keberhasilan strategi Blitzkrieg yang dikembangkannya. Disini dia sedang berada di atas halftrack SdKfz 251/3 bersama dengan para petugas Nachrichtentruppe (signal). Kalau anda perhatikan lebih teliti, kita bisa melihat alat komunikasi rahasia yang terkenal milik Nazi Jerman, Enigma!


Heinz Guderian dalam sampul majalah TIME edisi 7 Agustus 1944


Generaloberst Heinz Wilhelm Guderian dalam foto berwarna


Buku biografi Guderian berjudul 'Panzer General'. Saya beruntung sekali secara tidak sengaja mendapatkan buku ini sewaktu hunting di Palasari, Bandung, yang dilego 'hanya' sebesar 50 ribu Rupiah!


Heinz Guderian menjelaskan kepada Hitler tentang strategi ofensif Jerman terakhir di front Barat yang lebih dikenal dengan nama Operasi Wacht Am Rhein (dan nanti berujung pada pertempuran Bulge). Dalam foto kita bisa lihat ada panglima Luftwaffe, si gendut Hermann Göring. Di belakangnya adalah Generaloberst Günther Korten, sementara yang berwajah rada-rada 'seger' di belakang Hitler adalah SS-Gruppenführer Hermann Fegelein (dalam foto ini masih berpangkat SS-Brigadeführer), suami dari adiknya Eva Braun, cem-cemannya Hitler. Kalau yang di belakang Guderian sih nggak jelas, meskipun bisa dipastikan adalah perwira Luftwaffe. Oh ya, foto ini diambil bulan Oktober 1944 (katanya), tapi bingung juga, soalnya Jenderal Korten meninggal bulan juli 1944. So?


Heinz Wilhelm Guderian dikenal sebagai pionir dari perang lapis baja. Namun siapa sangka, pria kelahiran Prussia ini memulai perjalanan karir militernya justru sebagai projurit infanteri bukan dari unit lapis baja.

Banyak tokoh-tokoh militer semasa PD II merupakan veteran prajurit semasa PD I. Salah satu di antaranya adalah Heinz Wilhelm Guderian. Guderian, begitu biasa disebut, memulai kehidupan militernya dalam unit komunikasi pasukan Jerman selama PD I. Hal ini pula yang lantas menyadarkannya betapa penting unsur komunikasi dalam memenangkan sebuahpertempuran. Ketika pertempuran di Verdun pecah 1916, Guderian masuk sebagai staf di satuan Crown Prince. Pertempuran ini membawa hikmah tersendiri. Baginya pertempuran darat di masa mendatang bakal digelar dengan cara lain. Bukan lagi dalam bentuk perang parit.

Antara PD I dan PD II Guderian betul-betul tekun mempelajari teori pertempuran yang ditulis oleh dua orang Inggris yaitu Liddell Hart dan Fuller. Ia benar-benar terkesan dengan konsep mereka bahwa satuan lapis baja bermotor merupakan unsur utama pasukan darat dan bukan cuma sekedar pendukung gerakan infanteri. Pada masa itu Guderian memangku jabatan sebagai komandan sebuah batalion bermotor AD Jerman. Di sela-sela kesibukannya ia menyempatkan dirt untuk menulis buku berjudul Achtung-Panzer! Isinya tak lain merupakan analisa tentang kesuksesan dan kegagalan Sekutu saat memakai elemen lapis baja dalam PD I.
RUSIA-Guderian (tengah) sedang berbincang-bincang degnan seorang perwira Rusia, Brigadir S. Krivoshein saat menyaksikan parade militer di Bern. Parade ini digelar setelah Jerman menggelar invasi ke Polandia

Ketika Adolf Hitler mulai memegang kekuasaan di Jerman, Guderian dianggap sebagai salah satu orang militer berbakat dan idenya cukup membuat hati sang fuhrer tertarik. Tahun 1935 ia dipromosikan menjadi komandan divisi lapis baja ke-2 AD Jerman 2nd Panzer Division). Promosi ini sekaligus jadi pembuka jalan baginya untuk menerapkan segala ide tentang satuan lapis baja yang ada di kepalanya.

Terobosan-terobosan yang dilakukan dalam membangun unit-unit lapis baja AD Jerman membuat karir militer Guderian melejit makin cepat. Ketika Hitler meme¬rintahkan penyerbuan ke Polandia (1939), ia memimpin korps lapis baja ke-19 AD Turman (XIX Panzer Corps). Satuan lapis baja ini kembali dilibatkan dalam serbuan ke Perancis tahun 1940.

Berbekal semua pengetahuan yang di¬miliki sebelumnya, macam kerapian komunikasi, pelajaran Sekutu semasa PD I plus kecepatan gerak, Jerman berhasil men¬jebol garis pertahanan Sekutu di Perancis. Pasukan lapis baja Guderian bergerak secepat kilat merangsek menyeberangi Sungai Meuse, Sedan tanpa menunggu dukungan jembatan ponton dari satuan-satuan zeni AD Jerman.

Manuver kilat Guderian ini membuat kekuatan darat Sekutu terbelah due den pasukan yang dipimpinnya sudah mencapai garis pantai Perancis hanya dalam tempo delapan hart. Perancis sendiri bisa dikuasai Jerman hanya dalam waktu enam minggu kampanye militer. Sebagai ganjaran etas kehebatannya di lapangan, Hitler kembali mempromosikan pangkat Guderian menjadi Kolonel-Jenderal. Pangkat ini satu tingkat lebih tinggi ketimbang field-mar-shal.

Biarpun sudah menjadi perwira tinggi, Guderian tetap diperintahkan untuk turun langsung ke lapangan. Medan tempur yang dilakoninya kali ini adalah Rusia. Dalam operasi ini ia memegang satu grup dari empat grup Panzer yang dimiliki Jerman. Unit yang dipimpinnya ini mengusung name Panzer-armee Guderian atau kemudian lebih dikenal dengan kode 2,d Panzer Army.
Seperti saat bertugas di Eropa Barat, Guderian juga bermain dengan unsur kecepatan. Dalam waktu singkat pasukan¬nya mampu masuk ribuan kilometer ke dalam wilayah Rusia. Enam minggu kemudian pasukan panzer Guderian sudah sampai 200 km dari ibukota Rusia, Mos¬kow. Gerakan cepat menembus pertahanan lawan yang dilakukan Guderian ini membuat ia kerap dijuluki prajuritnya dengan sebutan “hurry-on Heinz”.
Terganjal Hitler

Kesempatan buat merebut ibukota Rusia rupanya dianggap sepi oleh Hitler. Sang fuhrer berkeinginan untuk menggeser pasukan panzer Guderian ke front Selatan. Guderian kurang setuju dengan keputusan ini. Friksi di antara keduanya memuncak menyusul serangan balik dari Rusia.

Sebagai puncaknya, sejak Februari 1943 Hitler akhirnya memindahkan posisi Guderian tak lebih sebagai inspektor untuk seluruh unit-unit Panzer. Suatu posisi yang otomatis memutus meta rantai Guderian dengan pasukannya. Sejak saat itu hubungan keduanya tak pernah pulih lagi. Upaya Hitler mengangkat Guderian sebagai kepala staff (chief of the general staff) setelah insiden percobaan pembunuhan sang fuhrer pada Juli 1944 tak bisa membangkitkan semangat perang Guderian. Tepat 21 Maret 1945 ia mengun¬durkan dirt dari jabatannya. setelah Jerman jatuh, AS menggiring Guderian sebagai penjahat perang. Namun demikian Sekutu tak pernah menjatuhkan sangsi apapun. Bapak perang tank asal Jerman ini wafat 14 Mei 1954. Selama hayatnya ia sempat melansir tujuh buku tentang taktik perang darat.
“Keep Advancing”

Bisa jadi Heinz Wilhelm Guderian merupakan tipikal orang lapangan sejati. Saat memimpin pasukannya la kerap eradatepat di belakang unit-unit pendobrak. Baginya komunikasi adalah segala-galanya. Dungan demikian make segala informasi, mulai dari markas besar, staf-staf bawahannya, sampai perkembangan situasiterkini bisadidapatnya dengan cepat. Di lapangan Guderian punya sejumlah ciri khas tersendirl. Ke manapun ia bergerak, sebuah kendaraan komunikasi lengkap dengan perangkat Enigma selalu mengikutinya. Bagi anak buahnya, perintah Guderian selalu bisa ditebak. “Keep advanc-ing” (terus maju), begitulah perintah yang biasa meluncur dari mulutnya.


Sumber :
www.sejarahperang.wordpress.com
www.images.google.com
www.motorbooks.com
www.fanblogs.jp
www.matematiksider.dk
www.forum.axishistory.com

Tuesday, June 9, 2009

Alat Komunikasi dan Optik Nazi Jerman

  1. Beobachtungsstelle (Pos Observasi Artileri)
  2. Daftar penomoran dan singkatan peralatan optik Wehrmacht
  3. Daftar Radio komunikasi Nazi Jerman
  4. Enigma (Mesin ketik pemecah sandi)
  5. Flakfernrohr (alat optik Wehrmacht)
  6. Freya, Radar Deteksi Dini Jerman Era Perang Dunia II
  7. Horchgerät dan Richtungshörer (alat Monitor Akustik)
  8. Lampu sorot Jerman dalam Perang Dunia II
  9. Teropong yang digunakan oleh Kriegsmarine dalam Perang Dunia II
  10. Foto alat optik Wehrmacht 
  11. Foto antena radio
  12. Foto Enigma
  13. Foto Entfernungsmesser (Penjejak Arah)
  14. Foto Feldfernsprecher (telepon lapangan)
  15. Foto Fernglas (teropong)
  16. Foto Flakscheinwerfergerät (Lampu sorot)
  17. Foto Funk (radio) dan alat komunikasi Nazi Jerman
  18. Foto Funkmessgerät (Radar)
  19. Foto kacamata hitam Nazi Jerman
  20. Foto Kehlkopfmikrofon (mikrofon tenggorokan)
  21. Foto rambu sandi Morse
  22. Foto Schalltrichtern (Pendeteksi suara)
  23. Foto Scherenfernrohr (teropong gunting)
  24. Foto dari dalam teropong
  25. Foto tokoh Nazi Jerman dengan kacamata mereka
  26. Foto tokoh Nazi Jerman dengan monokel mereka

Kronologis Perang Dunia II - 1945

Barisan tawanan perang Jerman


Generalfeldmarschall Wilhelm Keitel menandatangani surat penyerahan tanpa syarat di markas Sekutu setelah menyerahnya Jerman bulan Mei 1945


Para tentara Amerika dari 101st Airborne Division berbangga dengan bendera Swastika hasil tangkapan mereka


Januari 1945
1: Jerman memulai ofensif kejutan Operasi Nordwind di sepanjang Saar dan ditujukan untuk merebut kembali Strasbourg.
2: Jepang terus menggunakan taktik kamikaze terhadap pasukan laut AS di sekitarnya.
3: Sekutu melakukan ofensif di timur Bulge tapi mereka gagal mendekati musuh (yang mungkin dilindungi oleh sejumlah besar warga Jerman) dengan tank Patton.
4: Serangan udara angkatan laut Amerika di Formosa (Taiwan)
5: Ofensif Jerman "North Wind" melintasi perbatasan ke Alsace.
5: Jepang mundur sepanjang Sungai Irrawaddy di Burma dengan tentara Jenderal Slim mengejar mereka.
6: B-29 Amerika mengebom kembali Tokyo.
7: Jerman, sebagai bagian dari rencana merebut kembali Strasbourg, memasuki "Kantung Colmar", sebuah kepala jembatan di Rhine, dan mengarah ke timur.
8: Pertempuran Strasbourg berlangsung, dengan Amerika bertahan di sana setelah pendudukan.
9: Amerika mendarat di Luzon, pulau tengah Filipina; terdapat lebih banyak serangan kamikaze terhadap angkatan laut Amerika.
12: Konvoi pertama bergerak di jalan Ledo (atau "Stilwell") di utara Burma, menghubungkan India dan Cina.
12: Ofensif besar-besaran Angkatan Bersenjata Merah di Prusia Timur dimulai.
14: Pasukan Britania mengosongkan Segitiga Roer selama Operasi Blackcock; wilayah ini terkenal karena bendungan industrinya.
15: Hitler saat ini telah berlindung di bunker di Berlin dengan istrinya Eva Braun.
15: Komandan Britania di Athena, Jenderal Ronald Scobie, menerima permintaan gencatan senjata dari Angkatan Bersenjata Pembebasan Rakyat Yunani. Ini menandakan akhir dari Dekemvriana, menyebabkan kekalahan pada Sayap Kiri Yunani.
16: Angkatan Darat Pertama dan Ketiga Amerika Serikat bergabung setelah Pertempuran Bulge; tentara Soviet melakukan pengepungan Budapest.
17: Warsawa dibebaskan oleh tentara Angkatan Bersenjata Merah. Pemerintah yang tunduk pada Komunis didirikan.
17: Diumumkan secara resmi bahwa Pertempuran Bulge segera berakhir.
17: Kamp konsentrasi Auschwitz dibebaskan oleh tentara Soviet.
18: Amerika bergerak menuju Manila.
20: Angkatan Bersenjata Merah bergerak ke Prusia Timur. Jerman semakin terdesak.
20: Franklin D. Roosevelt disumpah sebagai Presiden (untuk keempat kalinya); Harry Truman disumpah sebagai Wakil Presiden.
25: Angkatan laut Amerika mengebom Iwo Jima dalam persiapan penyerangan.
28: Angkatan Bersenjata Merah menyelesaikan pendudukan Lithuania.
31: Angkatan Bersenjata Merah menyeberang Sungai Oder ke Jerman dan sekarang kurang dari 50 mil dari Berlin.
31: Serangan kedua di Luzon oleh Amerika, kali ini di pantai barat.
31: Keseluruhan Jalan Burma dibuka setelah hubungan Jalan Ledo dengan India selesai.

February 1945
2: Ekuador mengumumkan perang terhadap Jerman.
2: Dok kapal di Singapura dihancurkan oleh serangan B-29.
3: Pasukan AS memasuki Manila, pasukan Jepang di kota membantai 100.000 warga sipil Filipina. Pertempuran urban kejam terjadi, selama beberapa minggu.
3: Pengeboman besar terhadap Berlin.
4: Konferensi Yalta: ("Argonaut" Roosevelt, Chuchill, dan Stalin) dimulai; subyek utama diskusi adalah lingkaran pengaruh setelah perang.
4: Belgia diumumkan bebas dari seluruh pasukan Jerman.
8: Paraguay mengumumkan perang terhadap Jerman.
9: "Kantung Colmar", pertahanan terakhir Jerman di barat Rhine, dihancurkan.
12: Peru mengumumkan perang terhadap Jerman.
13: Pertempuran Budapest berakhir dengan kemenangan Soviet, setelah pertahanan lama oleh Jerman.
13/14: Pengeboman kontroversial Dresden; dibom oleh angkatan udara Sekutu dan sebagian besar kota bersejarah itu hancur. Sekutu mengklaimnya penting secara strategis.
14: Pengeboman Praha; kemudian disebut kesalahan perintah pengeboman Dresden.
16: Kapal laut Amerika mengebom Tokyo dan Yokohama.
16: Penerjun payung Amerika mendarat di Pulau Corregidor, di Teluk Manila. Pernah menjadi tempat perlawanan Amerika pada awal 1942, sekarang menjadi tempat perlawanan Jepang.
19: Marinir AS menyerang Iwo Jima.
21: Pertempuran di dan sekitar Manila.
23: Marinir AS mengibarkan bendera Amerika di Gunung Suribachi di Iwo Jima.
24: Mesir mengumumkan perang terhadap Blok Sentral.
24: Pengeboman besar-besaran terhadap Jerman oleh sekitar 9.000 pesawat pengebom.
25: Serangan tersebar AS di Jepang.
25: Turki mengumumkan perang terhadap Jerman.
25: Setelah sepuluh hari bertempur, tentara Amerika merebut kembali Corregidor.
26: Syria mengumumkan perang terhadap Jerman dan Jepang.
28: Angkatan Darat Keenam Amerika Serikat menduduki Manila, ibukota Filipina setelah pasukan pertahanan Jepang yang tak peduli. Pemerintahan Filipina didirikan.
28: Amerika menambah pangkalannya di Filipina dengan menyerang Palawan, sebuah pulau di barat kepulauan.

Maret 1945
3: Pertempuran Meiktila, Birma berakhir dengan tentara Jenderal Slim mengalahkan Jepang; jalan ke Rangoon dibebaskan.
4: Finlandia mengumumkan perang terhadap Jerman, dimundurkan hingga 15 Sept. 1944.
6: Jerman melancarkan ofensif terhadap pasukan Soviet di Hungaria.
7: Ketika tentar Jerman gagal meruntuhkan Jembatan Remagen di Sungai Rhine, Amerika mulai melintasi Rhine ke Jerman.
7: Jerman mulai mengevakuasi Danzig.
9: AS mengebom sejumlah kota di Jepang, termasuk Tokyo, dengan jumlah kematian yang besar
9: Karena rumor kemungkinan serangan Amerika, Jepang menjatuhkan Pemerintahan Decoux Perancis Vichy yang telah beroperasi secara independen sebagai pemerintah kolonial Vietnam: mereka memproklamirkan "kemerdekaan" Kekaisaran Việt Nam, dengan Kaisar Bảo Đại sebagai kepala negara. Perdana Menteri Trần Trọng Kim membentuk pemerintah pertama Vietnam.
11: Nagoya, Jepang dibom oleh ratusan B-29.
15: Roket V-2 terus menyerang Inggris dan Belgia.
16: Ofensif Jerman di Hungaria berakhir dengan kemenangan Soviet.
16: Iwo Jima akhirnya dibebaskan setelah satu bulan bertempur; satu-satunya waktu, satu-satunya pertempuran, dalam perang itu jumlah kematian Amerika lebih banyak dari Jepang. Pertempuran tersebar akan berlanjut sementara pejuang Jepang keluar dari gua dan terowongan.
18: Angkatan Bersenjata Merah memasuki Danzig (setelah Gdansk).
19: Pengeboman besar terhadap pangkalan laut penting di Jepang, Kobe dan Kure.
20: Jenderal Jerman Heinrich Himmler sebagai komandan Grup Angkatan Darat Vistula, grup ini menentang serangan Soviet ke Berlin.
20: Mandalay dibebaskan oleh Divisi Infanteri ke-19 India.
20: Tokyo dibom kembali.
20: Tentara Patton menduduki Mainz, Jerman.
20: Mandalay, di tengah Burma, sekarang berada dalam pengawasan Britania dan India.
22-23: Pasukan AS dan Britania melintasi Rhine di Oppenheim.
23: Pada saat ini sudah jelas bahwa Jerman sedang diserang dari segala penjuru.
24: Tentara Montgomery melintasi Rhine di Wesel.
27: Sekutu Barat melambatkan serangan dan membolehkan Angkatan Bersenjata Merah menduduki Berlin.
28: Argentina mengumumkan perang terhadap Jerman, negara belahan Barat yang melakukan hal itu; kebijakannya untuk melindungi Nazi yang kabur juga dibatalkan. Argentina tidak menyatakan perang sebelumnya karena keinginan Britania bahwa pengapalan Argentina netral (dan sebelumnya bantuan Argentina dapat mencapai Britania tanpa gangguan), hal ini, menentang rencana AS, yang melaksanakan tekanan politik terhadap Argentina.
29: Angkatan Bersenjata Merah memasuki Austria. Sekutu lainnya merebut Frankfurt; Jerman sedang dalam pemunduran besar di seluruh bagian tengah negara.
30: Pasukan Angkatan Bersenjata Merah menduduki Danzig.
31: Jenderal Eisenhower menyiarkan permintaan kepada Jerman untuk menyerah.

April 1945
1: Tentara AS menyerang Okinawa. Akan menjadi basis serangan ke daratan.
1: Amerika merebut kembali Legaspi di timur Filipina, salah satu tempat pendaratan Jepang pada Desember 1941.
2: Soviet melancarkan Ofensif Vienna terhadap pasukan Jerman di dan sekitar ibukota Austria.
2: Pasukan Jerman dikepung di wilayah Ruhr.
4: Bratislava, ibukota Republik Slovak, hancur oleh serangan pasukan Soviet. Sisa anggota pemerintah pro-Jerman Perdana Menteri Jozef Tiso kabur ke Austria.
4: Kamp kematian Ohrdruf dibebaskan oleh Sekutu.
5: Pasukan Amerika bergerak ke Lembah Po di utara Italia.
7: Kapal perang Jepang Yamato tenggelam di Laut Cina Timur.
9: Pertempuran Königsberg berakhir dengan kemenangan Soviet.
9: Pengeboman besar di Kiel oleh RAF menghancurkan dua kapal perang besar Jerman terakhir.
9: Pastur Dietrich Bonhoeffer dieksekusi di penjara Flossenburg.
10: Kamp konsentrasi Buchenwald dibebaskan oleh pasukan Amerika.
11: Serangan kamikaze Jepang terhadap kapal laut Amerika berlanjut di Okinawa; kapal angkut pesawat Enterprise dan kapal perang Missouri rusak parah.
12: Presiden AS Franklin D. Roosevelt meninggal mendadak. Harry S. Truman menjadi presiden Amerika Serikat.
13: Ofensif Vienna berakhir dengan kemenangan Soviet.
14: Pengeboman besar-besaran terhadap Tokyo.
15: Kamp konsentrasi Bergen-Belsen dibebaskan oleh Angkatan Darat Britania.
16: Pertempuran Bukit Seelow dan Pertempuran Oder-Niesse dimulai sementara Soviet terus bergerak ke kota Berlin.
18: Ernie Pyle, koresponden perang terkenal untuk GI, tewas oleh seorang penembak jitu di Ie Shima, sebuah pulau kecil dekat Okinawa.
19: Sekutu terus bergerak ke Lembah Po.
19: Soviet bergerak ke kota Berlin dan akan mencapai pinggiran kota.
20: Hitler merayakan ulang tahunnya yang ke-56 di bunker di Berlin; laporan menyatakan bahwa ia tidak sehat, gugup, dan depresi.
21: Pasukan Soviet dibawah Georgiy Zhukov (Front Belorusia ke-1), Konstantin Rokossovskiy (Front Belorusia ke-2), dan Ivan Konev (Front Ukraina ke-1) melancarkan serangan terhadap pasukan Jerman di dan sekitar kota Berlin ketika tahap awal Pertempuran Berlin.
21: Hitler memerintahkan Jenderal SS Felix Steiner menyerang Front Belorusia ke-1 dan menghancurkannya. Unit ragtag "Detasemen Angkatan Darat Steiner" tidak dikelola sepenuhnya.
22: Hitler diberitahukan bahwa, dengan persetujuan Gotthard Heinrici, serangan Steiner tak pernah dilancarkan. Sementara itu, pasukan Steiner disarankan untuk mundur.
22: Sebagai respon atas berita yang membicarakan Steiner, Hitler memarahi para pengkhianat dan ketidakmampuan komandan militer di depan Wilhelm Keitel, Hans Krebs, Alfred Jodl, Wilhelm Burgdorf, dan Martin Bormann. Kemarahan Hitler memuncak hingga ia bersumpah untuk menetap di Berlin untuk mempertahankan kota.
22: Hitler memerintahkan Jenderal Jerman Walther Wenck untuk menyerang ke Berlin dengan Angkatan Darat Keduapuluh, terhubung dengan Angkatan Darat Kesembilan Jenderal Theodor Busse, dan membangkitkan kembali kota, tapi gagal.
24: Sementara itu, Himmler, menolak perintah Hitler, melakukan tawaran penyerahan rahasia kepada Sekutu, (dipimpin oleh Count Bernadotte, pimpinan Palang Merah) membuktikan bahwa Angkatan Bersenjata Merah tak terlibat. Tawaran ditolak; ketika Hitler mendengar pengkhianatan Himmler, ia memerintahkannya agar ditembak mati.
24: Pasukan Front Belorusia ke-1 dan Front Ukraina ke-1 bergabung dalam pengepungan awal Berlin.
24: Sekutu mengepung pasukan Jerman terakhir dekat Bologna, dan perang Italia segera berakhir.
25: Hari Elbe: Hubungan pertama antara tentara Soviet dan Amerika di sungai Elbe, dekat Torgau di Jerman.
26: Hitler melantik Marsekal Lapangan Robert Ritter von Greim dari Munich ke Berlin untuk mengambil alih komando Luftwaffe dari Hermann Goering. Sementar terbang ke Berlin, von Greim luka parah akibat tembakan anti-pesawat Soviet.
27: Pengepungan pasukan Jerman di Berlin diselesaikan oleh Front Belorusia ke-1 dan Front Ukraina ke-1.
28: Kepala Negara Republik Sosial Italia, Benito Mussolini, bersembunyi, ditangkap di Italia Utara ketika mencoba kabur. Mussolini dan istrinya Clara Petacci, ditembak dan digantung di Milan keesokan harinya. Anggota lain pemerintah bonekanya juga dieksekusi oleh partisan Italia dan jasadnya dipajang di Milan.
29: Kamp konsentrasi Dachau dibebaskan oleh Angkatan Darat ke-7 AS. Semua pasukan di Italia secara resmi menyerah dan gencatan senjata diumumkan.
29: Hitler menikahi Eva Braun.
30: Hotler dan istrinya bunuh diri, ia menenggak racun dan menembak mati. Sebelum meninggal Adolf Hitler menyatakan keinginan terakhir dan pernyataannya. Setelah itu Joseph Goebbels ditunjuk sebagai Kanselir Reich dan Admiral Besar Karl Dönitz ditunjuk sebagai Presiden Reich.
30: Sementara Donitz memasuki kantornya, Goebbels dan istrinya membunuh enam anaknya dan menenggak racun di bunker.

Mei 1945
1: Sebagai salah satu peran terakhirnya Kanselir Reich Joseph Goebbels telah mengirim Jenderal Jerman Hans Krebs untuk membicarakan penyerahan kota Berlin dengan Jenderal Soviet Vasily Chuikov. Chuikov, sebagai komandan Angkatan Darat Penjaga ke-8 Soviet, (dan pemimpin pertahanan di Stalingrad) memimpin pasukan Soviet di Berlin tengah. Krebs tidak diizinkan Goebbels untuk menyetujui penyerahan tanpa syarat, sehingga negosiasinya dengan Chuikov berakhir tanpa hasil.
1: Pemimpin partisan Tito dan tentaranya menduduki Trieste di baratlaut Italia. Tentara Selandia Baru memainkan peran pembantu.
1: Perang di Italia berakhir tapi beberapa tentara Jerman tidak dihitung.
1: Tentara Australia mendarat di pulau Tarakan di lepas pantai Kalimantan
2: Pertempuran Berlin berakhir ketika Jenderal Jerman Helmuth Weidling, komandan Wilayah Pertahanan Berlin, menyerahkan tanpa syarat kota Berlin kepada Jenderal Soviet Vasily Chuikov.
3: Kapal jelajah Jerman Hipper tenggelam, setelah rusak parah diserang RAF bulan April.
3: Eamon de Valera, Perdana Menteri Irlandia, menyampaikan duka cita atas kematian Hitler kepada pimpinan Jerman.
3: Rangoon dibebaskan.
4: Kamp konsentrasi Neuengamme dibebaskan.
4: Tentara Jerman menyerah di seluruh Eropa, terutama kepada Montgomery di Utara.
5: Pejuang Pemberontakan Ceko memulai Pemberontakan Praha.
5: Soviet memulai Ofensif Praha.
5: Kamp konsentrasi Mauthausen dibebaskan.
5: Tentara Jerman di Belanda secara resmi meneyrah; Pangeran Bernhard dari Belanda menerima penyerahan itu.
5: Denmark dibebaskan oleh tentara Sekutu.
5: Negosiasi formal untuk penyerahan Jerman dimulai di Reims, Perancis.
5: Keberhasilan kamikaze di lepas Okinawa.
6: Tanggal ini menandakan pertempuran akhir tentara Amerika di Eropa.
6: Prajurit Jerman menyerang khalayak ramai yang sedang merayakan pembebasan di Amsterdam.
7: Jerman menyerah tanpa syarat kepada Sekutu di Rheims, Perancis pukul 1:41 pagi. Atas perintah dari Presiden Reich Karl Dönitz, Jenderal Alfred Jodl menandatangani untuk Jerman. Rencana untuk penyerahan secara keseluruhan di Berlin diusulkan.
7: Hermann Goering, untuk sementara di tangan SS, menyerah kepada Amerika.
8: Penghentian tembak-menembak berlaku satu menit setelah tengah malam; V-E Day di Britania.
8: Anggota tersisa Republik Slovak pro-Jerman pimpinan Perdana Menteri Jozef Tiso tunduk pada Korps XX Jenderal Amerika Walton Walker di Kremsmünster, Austria.
8: Jerman menyerah tanpa syarat kepada Sekutu di Berlin, Jerman. Atas perintah Presiden Reich Karl Dönitz, Jenderal Wilhelm Keitel menandatangani untuk Jerman.
8: Atas perintah Presiden Reich Karl Dönitz, Kolonel-Jenderal Carl Hilpert menyerahkan tanpa syarat tentaranya di Kantung Courland.
8: Pemberontakan Praha berakhir dengan penyerahan damai dengan Pemberontakan Ceko yang membolehkan Jerman di Praha meninggalkan kota.
8: Việt Nam dianggap sebagai masalah kecil dalam agenda; untuk melucuti pasukan Jepang di Việt Nam, Sekutu membelah negara itu setengah di garis paralel ke-16. Nasionalis Cina akan bergerak masuk dan melucuti Jepang di utaraparalel sementara Britania akan bergerak masuk dan melakukan hal yang sama di selatan. Selam konferensi, perwakilan dari Perancis meminta pengembalian semua koloni Perancis sebelum perang di Asia Tenggara (Indocina). Permintaan mereka disetujui. Việt Nam kemudian menjadi koloni Perancis setelah pengosongan tentara Jepang.
9: Angkatan Bersenjata Merah memasuki Praha sebagai bagian dari Ofensif Praha.
9: Garnisun Jerman di Kepulauan Channel setuju menyerah tanpa syarat.
11: Ofensif Praha berakhir dengan pendudukan Soviet di ibukota itu, kota besar terakhir yang dibebaskan, meskipun perang telah berakhir. Eisenhower menghentikan Patton berpartisipasi dalam pembebasan itu.
11: Pusat Grup Angkatan Darat Jerman di Cekoslovakia menyerah.
11: Perang di Nugini berlanjut, dengan Australia menyerang Wewak.
14: Nagoya, Jepang dibom besar-besaran.
15: Pertempuran di selatan Filipina berlanjut.
18: Pertempuran berlanjut di Okinawa.
16: Tentara Britania menyelesaikan pembebasan Kepulauan Channel.
20: Pemberontakan Georgia di Texel berakhir, menutup semua perang di Eropa.
23: Pasukan Britania menduduki dan menahan anggota tersisa dari pemerintah Flensburg. Ini merupakan pemerintahan Jerman yang dibentuk oleh Presiden Reich Karl Dönitz setelah Adolf Hitler dan Joseph Goebbels bunuh diri.
23: Pengeboman besar terhadap Yokohama, sebuah pelabuhan dan pangkalan laut penting.
23: Heinrich Himmler, kepala SS, meninggal bunuh diri dengan menenggak pil sianida.
29: Pertempuran pecah di Syria dan Lebanon, setelah pejuang nasionalis meminta kemerdekaan dari Perancis.

Juni 1945
5: Taifun besar Pasifik menyerang angkatan laut Amerika dibawah Admiral Halsey; armadanya mengalami kerusakan tersebar.
6: Sekutu setuju membagi Jerman menjadi empat wilayah pengawasan.
10: Tentara Australia mendarat di Brunei, Kalimantan.
15: Osaka, Jepang dibom besar-besaran.
16: Jepang sedang dalam pemunduran besar di tengah Cina.
19: Britania Raya memulai demobilisasi.
20: Schiermonnikoog, sebuah pulau Belanda, adalah bagian terakhir Eropa yang dibebaskan tentara Sekutu.
21: Kekalahan Jepang di Okinawa sudah terlihat.
26: Piagam Perserikatan Bangsa-Bangsa ditandatangani di San Francisco.

Juli 1945
1: Tentara Australia mendarat di Balikpapan, Kalimantan dalam operasi darat besar terakhir Sekutu sepanjang perang
4: Jenderal MacArthur mengumumkan bahwa Filipina telah dibebaskan.
6: Norwegia mengumumkan perang terhadap Jepang.
10: Pesawat Angkatan Laut AS berpartisipasi dalam serangan di Tokyo untuk pertama kalinya.
14: Italia mengumumkan perang terhadap Jepang.
16: AS melakukan ujicoba Trinity di Alamogordo, New Mexico, ujicoba pertama senjata nuklir.
17: Konferensi Potsdam dimulai. Pemimpin Sekutu setuju untuk memaksa penyerahan tanpa syarat Jepang.
24: Truman menunjukkan di Konferensi Potsdam bahwa Amerika Serikat memiliki senjata nuklir.
26: Partai Buruh memenangkan pemilu Britania Raya secara kebetulan. Perdana Menteri Britania Raya Clement Atlee menggantikan Churchill pada meja negosiasi di Potsdam.
28: Kapal perang Haruna ditenggelamkan oleh pesawat dari US Task Force 38.
30: USS Indianapolis tenggelam setelah tengah malam oleh kapal selam Jerman setelah mengirim material bom atom ke Tinian; karena komunikasi yang buruk, keberadaan kapal tidak diketahui untuk sementara dan banyak orang tenggelam atau diserang hiu pada keesokan harinya atau dua hari berikutnya.
31: Serangan udara AS di kota Kobe dan Nagoya di Jepang.

Agustus 1945
2: Akhir Konferensi Potsdam: tidak menuai hasil adalah status Jerman yang terpecah dan kelahiran era atom baru.
6: Enola Gay menjatuhkan bom atom pertama "Little Boy" di Hiroshima.
8: Uni Soviet mengumumkan perang terhadap Jepang; Operasi Ofensif Strategis Manchuria dimulai satu jam kemudian yang termasuk pendaratan di Kepulauan Kurile.
9: Tentara Soveit memasuki Cina dan Korea.
9: Bockscar menjatuhkan bom atom kedua "Fat Man" di Nagasaki.
14: Sebuah usaha kudeta oleh militer Jepang dan sayap kanan untuk menjatuhkan pemerintah dan menolak penyerahan diri.
15: Kaisar Hirohito menyiarkan siaran radio yang menyatakan penyerahan Jepang; meskipun penyerahan tersebut terlihat "tanpa syarat", status Kaisar masih diperbincangkan.
15: Perayaan VJ Day di seluruh dunia.
16: Kaisar Hirohito mengeluarkan Reskrip Kekaisaran yang memerintahkan pasukan Jepang menghentikan tembak-menembak.
19: Dalam pertemuan non-komunis mendadak di Hà Nội, Hồ Chí Minh dan Việt Minh menjalankan peran utama dalam pergerakan merdeka dari Perancis.
19: Pertempuran antara Nasionalis Cina dan Komunis Cina pecah.
22: Pasukan Jepang menyerah kepada Angkatan Bersenjata merah di Manchuria.
27: Pasukan Jepang di Burma menyerah dalam upacara di Rangoon.
30: Pasukan Angkatan Laut Kerajaan dibawah Admiral Belakang Cecil Harcourt membebaskan Hong Kong.
31: Jenderal MacArthur mengambil komando pemerintah Jepang di Tokyo.

September 1945
2: Jepang menandatangani surat penyerahan diri di dek USS Missouri di Teluk Tokyo.
2: Di Việt Nam, Nasionalis Cina menerima penyerahan Pasukan Pendudukan Jepang di utara garis paralel ke-16. Britania menerima penyerahan di selatan garis dibawah Divisi India ke-20 Jenderal Tertinggi Britania Douglas Gracey, dengan 26.000 personil. Jenderal Britania Gracey tiba di Saigon (Việt Nam Selatan) yang sedang kacau.
5: Singapura secara resmi dibebaskan oleh tentara Britania dan India.
16: Garnisun Jepang di Hong Kong secara resmi menandatangani surat penyerahan diri.
22: Britania membebaskan 1.400 Penerjun Payung Perancis dari kamp Jepang di seluruh Saigon.

Oktober 1945
1: Di Selatan Việt Nam, sebuah perjanjian bilateral Britania/Perancis mengakui administrasi Perancis di wilayah selatan. Di Utara, 180.000 tentara Cina melakukan "serangan" Việt Minh Hồ harus menerimanya. Hồ Chí Minh menerima kompromi Sekutu untuk pengembalian sementara 15.000 tentara Perancis untuk kembali ke Utara yang anti-komunis. Tentara Cina Chiang kabur ke Taiwan. Setelah Perang Dunia II berakhir, kelaparan menewaskan lebih dari 2 juta orang Vietnam.

Desember 1945
31: Penjaga Rumah Britania Raya dihapuskan.


Sumber :