Friday, August 29, 2014

Foto Sd.Kfz.10 (Sonderkraftfahrzeug 10)

Pasukan infanteri Jerman yang sedang bergerak maju menuju Rusia (Operasi Barbarossa) mendapat tumpangan dadakan dengan nebeng di atas panel samping sebuah Sd.Kfz.10/4 bersenjatakan FlaK 2cm 30/38 yang telah dilipat ke dalam. Bagi Wehrmacht, motorisasi unit-unit perang bukan hanya masalah melengkapi infanteri dengan truk supaya mereka bisa bergerak lebih cepat, tapi juga memanfaatkan mobilitas, fleksibilitas dan konsentrasi tinggi kekuatan senjata untuk mencapai hasil yang menentukan. Resimen-resimen infanteri bermotor merupakan bagian integral dari gabungan rumit dan sangat terlatih berbagai cabang Wehrmacht yang berbeda. Kerjasama yang saling menentukan inilah yang menjadi penyokong utama suksesnya Blitzkrieg dalam hal taktis dan operasional


Einsatzbereit (siap beraksi)! Sebuah halftrack Sd.Kfz.10/4 1-ton yang dipersenjatai dengan Flak 30 20mm dalam posisi siaga, siap untuk menembaki pesawat Soviet yang berkeliaran di sekitar Volga. Senjata anti pesawat udara ini nantinya digantikan oleh Flak 38 hasil pengembangan, meskipun yang lama masih tetap digunakan sampai dengan akhir perang. Untuk pelurunya digunakan magasin yang berisi 20 butir. Selain untuk pertahanan udara, senjata ini juga efektif digunakan untuk melawan kendaraan lapis baja ringan atau ranpur, pertahanan lapangan, bangunan berbenteng serta prajurit infanteri


Sumber :
Buku "Barbarossa 1941: German Infantryman vs Soviet Rifleman" karya David Campbell
Buku "Stalingrad Inferno: The Infantryman's War" karya Gordon Rottman dan Ronald Volstad

No comments: