Friday, August 15, 2014

Traggestell (Frame Kit/Kekang Pembawa)

 


Traggestell (atau juga Tragegestell) adalah frame yang biasa dibawa di punggung dan fungsinya untuk menyimpan kit tambahan selain dari yang biasa dibawa di ransel, utamanya adalah boks amunisi mortir, stielhandgranaten, tabung masker, dan bahkan roti! Terdapat dua versi Traggestell: M39 dan M43, dengan dua angka menunjukkan tahun pertama kali dikeluarkannya. Dalam foto ini diperlihatkan Traggestell M43.

Awak mortir ringan dari peleton senapan mendapat pembagian jatah empat buah kekang pembawa M1939 (Traggestell 39) agar bisa mengangkut laras meriam IGW36 5cm, pelat dudukan, dan boks amunisi yang mampu menampung 10 buah peluru mortir. Kekang ini terbuat dari rangka pipa besi hitam yang dilengkapi dengan rak pendukung yang bisa dilipat dan direkatkan dengan “jaring” khusus ke bahu dan selempang pinggang. Kantong kanvas yang berfungsi sebagai pembawa peralatan tempur menjadi sebuah komponen dari frame yang sudah ada. Sejumlah kecil frame ini dibagikan kepada unit-unit infanteri pada tahun 1939 sebagai pengganti jaring kekang tempur karena kurangnya pasokan benda yang disebutkan terakhir. Peralatan ini kemudian dimodifikasi dengan dicopotnya selempang bahu yang digantikan dengan ring pengait ‘D’ sehingga frame tersebut bisa ditempelkan ke selempang pendukung ikat pinggang. Item lainnya yang termasuk ke dalam peralatan buat awak mortir adalah ikat pinggang dan kepalanya, sarung pistol P08, sekop kecil buat infanteri dan pembawanya (Spaten für Infanterie und Tasche), kantong roti M1931, botol air 1 liter untuk pasukan gunung (Flasche Für Gebirgstruppen), dan skala pengukur jarak dan isi (Stabschußtafel). Sekop untuk infanteri sudah biasa dipakai oleh unit-unit Jerman yang berasal dari Austria di awal-awal perang. Produksi botol air untuk pasukan gunung sendiri dihentikan pada tahun 1943.




-------------------------------------------------------------------

TRAGGESTELL M39

Tim Leichte Granatwerfer (mortir ringan) Wehrmacht sedang beraksi. Dua orang ini mengenakan Traggestell M39 di punggung mereka, yang dipasangi kaleng pembungkus masker gas M1930 (Tragbüsche für Gasmaske 30), Kotak peralatan M1934 (Werkzeugtasche 34), dan kain Zeltbahn (untuk mantel atau tenda). Ruang kosong di bagian tengah biasanya digunakan untuk menyimpan boks peluru mortir persegi empat dari bahan kaleng


 Beberapa kilometer pertama setelah melintasi sungai Don (musim panas 1942), unit-unit panzer dan infanteri Jerman hanya menemukan perlawanan yang tidak berarti. Disini para Landser mengikuti sebuah kendaraan artileri-gerak Sturmgeschütz III yang dipersenjatai dengan meriam 75mm. Pasukan Jerman biasa menamainya sebagai "Stug" yang diambil dari singkatan resmi kendaraan tersebut, StuG alias Sturmgeschütz. Landser yang paling dekat dengan kamera membawa kotak alumunium (Patronenkasten 41) yang berisi peluru untuk senapan mesin (cukup untuk menyimpan enam sabuk peluru isi 50 biji atau satu sabuk peluru isi 300 biji, semuanya kaliber 7,92mm). Landser di depannya membawa sebuah Traggestell (frame kit) M39 yang bisa menyimpan sampai 10 biji peluru mortir IeGrW.36 5cm


 Stalingrad 1942: Dua foto yang diambil secara berurutan pada waktu yang sama ini memperlihatkan Gruppe mortir berat sGrW.34 8cm (tepatnya 81mm) mengendap-endap di belakang kompi senapan yang gerak majunya mereka berikan perlindungan. Seorang diantaranya membawa sebuah mortir ringan IeGrW.36 50mm di bahunya. Sebuah kompi senapan mesin dari batalyon infanteri Wehrmacht biasanya dilengkapi dengan satu peleton pendukung khusus bersenjatakan delapan buah mortir sGrW.34. Peleton mortir semacam ini akan "memepet" pergerakan pasukan utama di belakang dan dengan cepat akan membombardir pertahanan musuh yang dipertahankan dengan kuat atau menahan serangan balik mereka manakala dibutuhkan. Orang-orang ini juga dilengkapi dengan granat tangan yang akan digunakan untuk membersihkan lubang-lubang pertahanan yang dilewati oleh pasukan utama
-------------------------------------------------------------------

TRAGGESTELL M43

Anggota Polizei ini berpatroli sambil membawa frame Traggestell M43 yang diisi dengan peralatan mortir Granatwerfer, sementara di tangannya tergenggam sebuah senapan mesin dari tipe EMP (Erma Maschinenpistole). Foto diambil di Kroasia bulan April 1944.  Senjata ini diproduksi periode 1931-1938 oleh Firma Erma berdasarkan desain dari Heinrich Vollmer. Total sekitar 10.000 buah yang berhasil dibuat (dalam tiga varian) dan diekspor ke Spanyol, Meksiko, Cina dan Yugoslavia. Untuk penggunaan secara lokal sendiri hanya terbatas oleh unit-unit SS dan Polizei
 





Sumber :
Buku "Stalingrad Inferno: The Infantryman's War" karya Gordon Rottman dan Ronald Volstad
www.histomil.com
www.panzergrenadier.net
www.wehrmacht-awards.com

1 comment:

Sayap4D said...

Sering Zonk Di Slot ? Mainkan Di Situs Slot TerHoki Saat Ini. #ARMADA4D Agen Judi Slot, Casino, Tembak Ikan Dan Togel Online Tepercaya.

*Minimal Betting Togel 500 Rupiah.
Tersedia 10 Pasaran Togel Terkenal, seperti
- Pasaran HK Siang
- Pasaran SG Metro
- Pasaran Sidney
- Pasaran Malaysia
- Pasaran Singapore
- Pasaran Singapore 45
- Pasaran Malaysia Siang
- Pasaran Macau
- Pasaran Qatar
- Pasaran Hongkong

* 5 Provider Slot Terbesar.
- Pragmatic Play
- Habanero
- Spade Gaming
- TopTrend Gaming
- Joker Gaming

* Live Casino
- ION Casino
- Pragmatic Play
- Sexy Gaming
- All Bet
- IDN Live

Dan Permainan Tembak Ikan Yang Sangat Menarik.

*TERSEDIA BONUS BONUS MENARIK
1.BONUS 5% SETIAP HARINYA.
2.CASHBACK KEKALAHAN LIVE CASINO UP TO 10% ( KHUSUS PERMAINAN LIVE CASINO )
3.BONUS TURNOVER PERMAINAN TEMBAK IKAN & SLOT GAMES UP TO 0.8%
4.CASHBACK KEKALAHAN TOGEL UP TO 2%
5.CashBack Harian Up To 5%
6. BONUS MURNI FREESPIN 30% BUY FREESPIN 20%
7. Event Joker Jewels #NADAGROUP ( Pragmatic Play )

Whatsapp : +62821-2176-0714
Link : https://v.gd/1oePaU
Link IP : 188 166 228 118