Sunday, June 12, 2011

Foto Pemeliharaan Senjata dan Mesin Perang Nazi Jerman

Para pekerja Wehrmacht memperbaiki sebuah per yang rusak di Rusia tahun 1941

---------------------------------------------------------------

PANZER

Hanya 35 buah Panzerkampfwagen IV Ausf.A yang diselesaikan pembuatannya sebelum produksi berhenti di awal tahun 1938. kebanyakan dari Panzer IV seri pertama ini diturunkan "derajatnya" ke unit-unit latihan dimana para anggotanya diajarkan prinsip dasar pengoperasian tank, strategi terbaik yang digunakan serta cara perawatannya. Panzer IV Ausf.A di atas sedang menjalani perbaikan saat berlangsungnya latihan perang di tahun 1940


 Seorang Lehrgangsleiter (instruktur) mengawasi pemeliharaan mekanisme pengereman dari Panzerkampfwagen IV Ausf.A dalam sebuah pelatihan bagi awak panzer yang diadakan pada tahun 1940. Panzer IV Ausf.A dilengkapi dengan pintu keluar kecil bersayap dua di atas kompartemen supir. Ini kemudian dirubah di versi Ausf.B dan seterusnya yang menggunakan satu pintu/sayap. Persis di depan sang instruktur kita juga bisa melihat visor untuk alat melihat supir yang bisa dibuka-tutup. Di atasnya tidak kita dapati perisai-hujan yang biasanya terdapat dalam Panzer model tersebut. Dua model lampu depan juga terlihat: lampu standar dengan cover berlubang dan sebuah lampu notek di belakangnya


Sebuah Panzerkampfwagen IV Ausf.B sedang menjalani pemeliharaan sistem transmisi dan pengeremannya, meskipun tidak jelas apakah tank satu ini merupakan salah satu korban perang atau hanya menderita kerusakan biasa saja. Ausf.B mempunyai transmisi SSC76 6-percepatan yang menggantikan versi 5-percepatan di Ausf.A. Selain itu, Ausf.B juga dilengkapi dengan lapisan baja yang lebih tebal di bagian kompartemen supirnya. Operator radio mendapatkan celah penglihatan sendiri dan juga lubang keluar pistol yang dapat menyediakan perlindungan tembakan tambahan diluar dari senjata-senjata yang terdapat di turet. Disini kita juga bisa melihat sebuah kerucut berlapis baja yang terletak di atap dekat ke kubah. Ini sebenarnya merupakan alat komunikasi morse yang memancarkan sebentuk cahaya yang keluar dari celah kecil di bagian atas kerucut tersebut

 Foto ini dibuat di awal musim panas tahun 1943 dan memperlihatkan para awak Panzerkampfwagen VI Tiger I dari schwere-Kompanie / SS-Panzer-Regiment 1 "Leibstandarte SS Adolf Hitler" sedang membersihkan lubang meriam 8.8cm KwK 36 tank mereka menggunakan sebuah Rohrwischer (sikat khusus untuk laras meriam). Selain dari Balkenkreuz, tak ada insignia lain yang kelihatan menempel di tank kelas berat ini. Badannya dilumuri cat kamuflase garis belang (kemungkinan berwarna hijau zaitun) yang ditimpah di atas warna dasar kuning tua. Alat pelepas granat asap telah dicopot untuk sementara dari bagian samping kubahnya


 Kondisi pemeliharaan peralatan serta kendaraan perang di front pertempuran biasanya jauh dari ideal, seperti yang diperlihatkan oleh foto ini: Königstiger "314" dan sebuah Königstiger lainnya dari schwere Panzer-Abteilung 501 terpaksa mendapatkan perbaikan di tempat terbuka karena kondisi darurat yang mendesak sehingga tidak ada waktu lagi untuk memindahkannya ke wilayah yang terlindung dari musuh. Foto diambil di akhir tahun 1944 di Kielce (Polandia)


 Foto impresif ini memperlihatkan sebuah Königstiger dari schwere Panzer-Abteilung 501 sedang mendapat perbaikan dari Werkstattkompanie (kompi pemeliharaan lapangan) dalam kondisi musim dingin 1944/1945 di Polandia yang tidak bersahabat. Bagian suspensi di kedua belah sisi sama-sama rusak, sementara penggerak gigi jenteranya sengaja dibuka untuk melancarkan akses ke penggerak utama. Supaya mempermudah akses ke bagian mesin, para mekanik menggunakan bantuan kerekan yang ditempatkan di atas turet untuk mengangkat plat tebal penutup mesinnya



---------------------------------------------------------------

PESAWAT

Dua orang awak darat Leutnant Hans-Joachim Marseille, Hoffmann (kiri) dan Berger, sedang membersihkan laras kanon pesawat komandannya, sebuah Messerschmitt Bf 109 "Gelbe 14" W.Nr. 8673 yang bisa kita lihat di latar belakang. Foto diambil di Martuba (Libya) tanggal 21 Februari 1942 oleh Kriegsberichter Opitz dari KBK Lw 7 dan pertama kali dipublikasikan tanggal 15 Maret 1942


Kanon depan pesawat Messerschmitt Bf 109F (Y14+) dari 3.Staffel / Jagdgeschwader 27 (JG 27) yang biasa dipiloti oleh Leutnant Hans-Joachim Marseille (Flugzeugführer 3./JG 27) sedang mendapat perbaikan dan pemeliharaan oleh mekanik Hoffmann di Martuba, Libya, tanggal 21 Februari 1942. Foto diambil oleh Kriegsberichter Opitz dari KBK Lw 7 dan pertama kali dipublikasikan tanggal 15 Maret 1942



 Panzerkampfwagen V Panther 613 dari 6.Kompanie / SS-Panzer-regiment 5 "Wiking" sedang menjalani perawatan setelah sebelumnya disembunyikan dari mata pesawat musuh di tengah kelebatan hutan. Nomor 3 terlihat di bagian belakang pintu keluar kubah. Di cetakan aslinya foto ini memperlihatkan bahwa drum berukuran 200 liter (44 galon) tersebut sesungguhnya penuh berisi pelumas dengan tulisan "Schmierstoff - 200L - Feuergefährlich" tertera di atasnya



Messerschmitt Bf 109 yang tampak seperti rongsokan ini akan dirubah kembali menjadi sebuah pesawat yang operasional oleh para awak mekanik JG 27. Perhatikan urutan foto-foto di bawah selanjutnya!


Keterbatasan bahan baku dan spare-part yang parah di medan perang Afrika Utara membuat para mekanik di gurun ini harus memutar otak dengan keras demi mencari solusi mengatasinya. Disini sebentang kain layar sedang dijahit secara darurat untuk kemudian digunakan sebagai penutup stabilisator


Sayap dipasangkan kembali


Senjata sedang dibersihkan


Mesin pesawat dicopot untuk diperiksa apakah ada kerusakan sekaligus dibersihkan dari debu dan kotoran


Mesin lain sedang diperbaiki


Baling-baling dipasangkan...


...dan dikencangkan


Akhirnya pesawat ini siap untuk kembali beraksi!

---------------------------------------------------------------  

SENJATA

Kebanyakan prajurit yang ditempatkan di Kepulauan Channel menghabiskan waktu mereka dengan hal-hal membosankan, seperti yang dilakukan oleh para anggota 216.Infanterie-Division ini, yang dengan gembira membersihkan senapan mereka di tempat penginapan tentara


 Membersihkan dan merawat senjata adalah salah satu jalan untuk tetap bertahan hidup dan mempertahankan moral tetap tinggi di tengah peperangan yang brutal. Ini adalah hal pertama yang harus dipelajari oleh seorang prajurit Waffen-SS, dimana dia harus mampu membongkar, membersihkan dan memasang kembali senjatanya dengan ketepatan yang mengagumkan. Dalam foto ini kita melihat dua orang anggota 23. SS-Freiwilligen-Panzergrenadier-Division "Nederland" (niederländische Nr. 1) sedang membersihkan senapan mesin berat MG 42 (Maschinengewehr 42) beserta tripod Lafette 42 sebelum pergi bertempur. Foto diambil di Narva (Estonia) musim semi 1944


 Pemeliharaan Maschinengewehr 42 (MG 42) oleh prajurit Heer dengan cara membongkarnya, membersihkannya lalu memasangkannya kembali. Ritterkreuzträger yang berdiri di sebelah kanan sambil mengawasi proses tersebut adalah Hauptmann der Reserve Helmuth Ott (5 Desember 1915 - 24 April 1945) yang mendapatkan Ritterkreuz des Eisernen Kreuzes pada tanggal 16 November 1943 sebagai Oberleutnant der Reserve dan Chef 3.Kompanie / I.Bataillon / Grenadier-Regiment 97 / 46.Infanterie-Division. Di lengannya terpasang dua buah Panzervernichtungsabzeichen in Silber, yang masing-masingnya mewakili satu buah tank musuh yang dihancurkan secara pribadi oleh Ott menggunakan senjata genggam-tangan


Sumber :
 
Buku "Channel Islands At War: A German Perspective" oleh George Forty
Buku "German Fighter Ace Hans-Joachim Marseille, The Life Story Of The Star Of Africa" oleh Franz Kurowski
Buku "Panzer IV: The Panzerkampfwagen IV Medium Tank 1939-1945" oleh Kevin Hjermstad
Buku "Tiger" karya Thomas Anderson
Buku "Viking Summer; 5.SS-Panzer-Division in Poland 1944" karya Dennis Oliver 
Foto koleksi Bundesarchiv Jerman
www.5sswiking.tumblr.com
www.en.wikipedia.org
www.geheugenvannederland.nl

No comments: