Wednesday, July 20, 2011

Album Foto Penyerbuan Eben-Emael

 
Benteng Eben-Emael adalah salah satu kompleks pertahanan terbaik di dunia pada awal Perang Dunia II. Benteng ini dibangun antara tahun 1932 s/d 1940 dan mempunyai luas 70 kali lapangan sepakbola. Tugas utamanya adalah untuk mempertahankan jembatan-jembatan yang melintasi Kanal Albert, yang merupakan faktor penting dalam gerak cepat Jerman ke Belgia. Sebagai komandan pertahanan dipilih Mayor Jean F.L. Jottrand yang mempunyai 1.322 orang di bawah komandonya. Deretan meriam di benteng mempunyai jarak jangkau efektif sekitar 20 kilometer, dan benteng itu sendiri terdiri dari 16 posisi pertahanan terpisah yang dihubungkan melalui koridor bawah tanah berpelindung beton dengan panjang total 4,5km. Melihat kemampuan serta posisinya, benteng Eben-Emael merupakan salah satu penghalang utama Wehrmacht dalam operasi mereka yang dinamakan sebagai "Fall Gelb": invasi Prancis melalui Belgia dan Belanda


Pada tanggal 27 Oktober 1939 Generalmajor (Luftwaffe) Kurt Student diperintahkan untuk melakukan pertemuan rahasia dengan Adolf Hitler. Student adalah Kommandeur 7. Flieger-Division yang merupakan divisi parasut operasional penuh pertama di dunia. Hitler mempunyai gagasan untuk menyerang benteng Eben-Emael dan mendudukinya dengan cara yang paling efektif dan sesedikit mungkin menumpahkan darah. Cara yang dipilih adalah serangan dari atas dengan menggunakan paraglider. Sang Führer memerintahkan Student untuk memilih prajuritnya yang terbaik serta membuat sebuah grup tempur. Satu bulan kemudian sebuah unit Fallschirmjäger setingkat kompi ditambah satu zeni tempur setingkat peleton telah memulai pelatihan mereka di Hildesheim yang akan berlangsung selama enam bulan. Kerahasiaan benar-benar diterapkan, dan tidak ada satu pun orang yang dilatih tersebut tahu tujuan mereka. Membicarakan misi ini di muka umum beresiko terkena hukuman mati. Tak ada yang boleh meninggalkan lokasi pelatihan, bahkan untuk cuti dan bersantai di luar. Surat dilarang masuk dan tak ada satupun anggota keluarga grup tempur tersebut yang tahu keberadaan mereka atau apa yang mereka lakukan! Pelatihan, di antaranya, terdiri dari penggunaan senjata baru yang dinamakan sebagai Hafthohlladung (hollow charge). Grup tempur ini diberangkatkan ke Cekoslowakia untuk berlatih cara penghancuran benteng-benteng yang terdapat di garis pertahanan lama Cekoslowakia yang telah diduduki Jerman dari tahun a938

Bisa dibilang inilah foto paling terkenal yang memperlihatkan para Fallschirmjäger pemberani dari Sturmgruppe Granit/Sturmabteilung Koch yang menyerbu benteng Eben-Emael, difoto sekembalinya di barak Köln-Delbrück, Jerman, tanggal 12 Mei 1940, tak lama sebelum upacara penganugerahan Eisernes Kreuz II klasse untuk para anggota Sturmabteilung Koch. Tapi siapakah sebenarnya mereka? Dari kiri ke kanan: Edmund 'Eddi' Schmidt (Trupp 4), Gerhard Becker (Trupp 5), Franz Jannowski (Trupp 5), Karl Polzin (Trupp 4), Wilhelm Stucke (Trupp 1), Harm Mülder (Trupp 7), Wilhelm Ölmann (Trupp 2) & Peter Zirwes (Trupp 6). Sebagai fotografer adalah Oberfeldwebel Helmut Wenzel (Trupp 4)


Fallschirmjäger dari Sturmabteilung Koch, difoto oleh Oberleutnant Büttner (anggota Kriegsberichter) tanggal 12 Mei 1940


Upacara penganugerahan Ritterkreuz untuk para prajurit Fallschirmjäger-Sturmabteilung "Koch" yang berprestasi dalam pendudukan negara-negara Bawah (Belanda dan Belgia). Upacara diselenggarakan di Führerhauptquartier "Felsennest", Rodert, dekat Bad Münstereifel, tanggal 13 Mei 1940. Para penerima yang berbaris, dari kiri ke kanan: Hauptmann Walther Koch, Oberleutnant Rudolf Witzig, Oberleutnant Gustav Altmann, Oberleutnant Walter Kiess, Oberleutnant Otto Zierach, Leutnant der Reserve Joachim Meißner, Leutnant Egon Delica, Oberarzt Dr. Rolf Jäger, and Leutnant Helmut Ringler


Upacara penganugerahan Ritterkreuz untuk para prajurit Fallschirmjäger-Sturmabteilung "Koch" yang berprestasi dalam pendudukan negara-negara Bawah (Belanda dan Belgia). Upacara diselenggarakan di Führerhauptquartier "Felsennest", Rodert, dekat Bad Münstereifel, tanggal 13 Mei 1940. Baris depan, dari kiri ke kanan: 01- Leutnant Egon Delica - RK 12.05.1940 (Leutnant stellv. Führer Sturmgruppe "Granit"); 02- Hauptmann Walther Koch - RK 10.05.1940 (Hauptmann Kdr LL-Sturm.Abt "Koch"); 03- Hitler; 04- Leutnant der Reserve Joachim Meißner - 12.05.1940 (Leutnant d.R. stellv. Führer Sturmgruppe "Eisen"); dan 05- Oberleutnant Gustav Altmann - 12.05.1940 (Oberleutnant Führer Sturmgruppe "Stahl"). Sekarang ke baris belakang, dari kiri ke kanan: 01- Oberleutnant Rudolf Witzig - 10.05.1940 (Oberleutnant Führer Sturmgruppe "Granit"); 02- Oberleutnant Otto Zierach - 15.05.1940 (Oberleutnant d.R. Ia LL-Sturm.Abt "Koch"); 03- Leutnant Helmut Ringler - 15.05.1940 (Leutnant d.R. s.MG-Halbzugführer i. d. Sturmgruppe "Stahl"); 04- Oberleutnant Walter Kiess - 12.05.1940 (Oberleutnant Chef Lastensegler-Kdo i. d. LL-Sturm.Abt "Koch"); dan 05- Oberarzt Dr. Rolf Jäger - 15.05.1940 (Oberarzt Truppenarzt i. d. LL-Sturm.Abt "Koch"). Sebenarnya ada 12 orang Fallschirmjäger yang dianugerahi Ritterkreuz di hari itu, tapi ada tiga orang yang tidak ikutan berpose bareng Hitler, dan mereka adalah: Feldwebel Helmut Arpke - KC 13.05.1940 (Feldwebel i. d. Sturmgruppe "Stahl"), Leutnant Martin Schächter - KC 12.05.1940 (Leutnant Führer Sturmgruppe "Eisen" (terluka dan sedang dirawat di rumah sakit), dan Leutnant Gerhard Schacht - KC 12.05.1940 (Leutnant Führer Sturmgruppe "Beton")


Tiga orang Fallschirmjäger anggota Sturmgruppe Granit/Sturmabteilung Koch yang menyerbu Eben-Emael tanggal 10 Mei 1940, dari kiri ke kanan: Wilhelm Ölmann (Trupp 2, gugur di Kreta tahun 1941), Wilhelm Stucke (Trupp 1, gugur tahun 1941), dan Richard Drucks (gugur tahun 1944)


Empat orang Fallschirmjäger anggota Sturmgruppe Granit/Sturmabteilung Koch yang menyerbu Eben-Emael tanggal 10 Mei 1940, dari kiri ke kanan: Heinz Weinert (Trupp 8), Johannes Else (Trupp 8), Unteroffizier Hans Distelmeier (Trupp 8, pilot glider), dan Herbert Plietz (Trupp 8, gugur di Kreta tahun 1941)


Enam orang Fallschirmjäger anggota Sturmgruppe Granit/Sturmabteilung Koch yang menyerbu Eben-Emael tanggal 10 Mei 1940, dari kiri ke kanan: Karl Polzin (Trupp 4, tewas tertembak oleh rekannya Horst Trebes tahun 1941), Edmund "Eddi" Schmidt (Trupp 4, meninggal tahun 1991), Oberfeldwebel Helmut Wenzel (Trupp 4, meninggal tanggal 24 Januari 2003), Unteroffizier Otto Bräutigam (Trupp 4, pilot glider yang gugur tahun 1941), Fritz Florian (Trupp 4, meninggal tahun 1989), dan Kurt Engelmann (Trupp 4)


Empat orang Fallschirmjäger anggota Sturmgruppe Granit/Sturmabteilung Koch yang menyerbu Eben-Emael tanggal 10 Mei 1940, dari kiri ke kanan: Wolfgang Schulz (Trupp 7), Anton Toni Wingers (Trupp 9, meninggal tahun 1960), Oberjäger Ewald Neuhaus (Trupp 9, meninggal tahun 1995), dan Hans Braun (Trupp 9, gugur dalam Pertempuran Kreta tahun 1941)


Tiga orang Fallschirmjäger anggota Sturmgruppe Granit/Sturmabteilung Koch yang menyerbu Eben-Emael tanggal 10 Mei 1940, dari kiri ke kanan: Peter Gräf (Trupp 1, meninggal tahun 1986), Hans Grigowski (Trupp 6, meninggal tahun 1976), dan Fritz Köhler (Trupp 4)


Enam orang Fallschirmjäger anggota Sturmgruppe Granit/Sturmabteilung Koch yang menyerbu Eben-Emael tanggal 10 Mei 1940, dari kiri ke kanan: Erwin Franz (Trupp 3, meninggal tahun 2003), Helmut Stopp (Trupp 3), Josef Müller (Trupp 3, meninggal tahun 2003), Oberjäger Peter Arendt (Trupp 3, gugur tanggal 3 Desember 1942), Unteroffizier Alfred Supper (Trupp 3, pilot glider yang meninggal tahun 1968), dan Paul Kupsch (Trupp 3, meninggal tahun 1976). Seorang lagi anggota Trupp 3 yang tidak ikut berfoto karena terluka dalam operasi tersebut: Gustav Merz


Empat orang Fallschirmjäger anggota Sturmgruppe Granit/Sturmabteilung Koch yang menyerbu Eben-Emael tanggal 10 Mei 1940, dari kiri ke kanan: Oberjäger Fritz Heinemann (Trupp 7, meninggal tanggal 23 Desember 1999), Aloys Paßmann (Trupp 7, gugur di Kreta tahun 1941), Wilhelm Alefs (Trupp 7, meninggal tahun 2002), dan Wolfgang Schulz (Trupp 7)


Dua orang Fallschirmjäger anggota Sturmgruppe Granit/Sturmabteilung Koch yang menyerbu Eben-Emael tanggal 10 Mei 1940, dari kiri ke kanan: Edmund "Eddi" Schmidt (Trupp 4) dan Ernst Grechza (Trupp 5). Kedua orang ini benar-benar "babak-belur" sepulangnya dari pertempuran Eben-Emael, yang tampak dari luka-luka, perban serta robeknya seragam mereka!


Dua orang Fallschirmjäger anggota Sturmgruppe Granit/Sturmabteilung Koch yang menyerbu Eben-Emael tanggal 10 Mei 1940, dari kiri ke kanan: Walter Meier (Trupp 2) dan Wilhelm Ölmann (Trupp 2)


Dua orang pilot glider berpangkat Unteroffizier dari Sturmabteilung Koch yang ikut membantu menerbangkan Fallschirmjäger penyerbu ke Eben Emael. Yang di kanan adalah Wilhelm Fulda dari Sturmgruppe Stahl yang nantinya meraih Ritterkreuz tanggal 14 Juni 1941 sebagai Leutnant dan Zugführer 6./Fallschirmjäger-Regiment 2, sementara di kiri adalah Erwin Ziller dari Trupp 6/Sturmgruppe Granit. Mereka berdua baru saja dianugerahi Eisernes Kreuz II klasse yang upacaranya diselenggarakan di lapangan udara Luftwaffe, upacara ini dilangsungkan beberapa hari setelah penganugerahan Eisernes Kreuz II klasse untuk para Fallschirmjäger anggota Sturmabteilung Koch



Generalleutnant Kurt Student (Kommandeur 7. Flieger-Division) menginspeksi para mantan anggota Sturmgruppe "Stahl" / Sturm-Abteilung "Koch" yang masih hidup setelah penyerbuan Eben-Emael sekaligus memberi selamat pada mereka yang telah mendapatkan medali, tanggal 16 Mei 1940. Dari kiri ke kanan: Major Walter Koch (sedikit tertutup oleh Student), General der Flieger Kurt Student, Hauptmann Gustav Altmann, Oberleutnant Helmut Ringler, Leutnant Rudolf Toschka, Leutnant Hans Jungwirt dan Feldwebel Helmut Arpke. Sisa dua lagi yang paling kanan saya ora gelem wadon bae ble'e-ble'e

Petugas jaga Jerman di jalan sebelum pintu masuk utama Blok 1 (Plant 3) Eben-Emael, Mei 1940


Jembatan yang hancur di Benteng Eben-Emael (Liège) dengan latar belakang sebuah bunker Belgia, 23 Mei 1940. Jembatan tersebut bukan hancur karena serangan Jerman, melainkan dihancurkan oleh pasukan Belgia sendiri yang takut nantinya akan digunakan oleh pasukan penyerbu untuk menyeberang. Kita tahu sendiri bahwa usaha ini sia-sia saja, karena secara mengejutkan Jerman tidak menyerbu melalui darat melainkan dari awang-awang!


Jembatan besar yang melintasi Kanal Albert di Eben-Emael, 23 Mei 1940


Albert Kanal dilihat dari posisi sarang senapan mesin benteng Eben-Emael, 23 Mei 1940


Sebuah kincir air dan rumah yang hancur terkena bom di Eben-Emael, 23 Mei 1940

-----------------------------------------------------------------

PERAIH RITTERKREUZ

Major Gustav Altmann (13 April 1912 – 20 Februari 1981) masuk sekolah polisi sebagai Polizeianwärter tanggal 9 April 1931 sebelum kemudian ditempatkan di Landespolizeigruppe " Wecke " yang nantinya berganti nama menjadi Regiment " General Göring " (waktu itu kepolisian berada di bawah komando Hermann Göring). Dalam penyerangan ke Polandia Altmann telah menjadi Leutnant di 1.Kompanie / Fallschirmjäger-Regiment 1. Dalam persiapan untuk kampanye di Barat, dia dipanggil untuk bertugas sebagai perwira di Sturm-Abteilung "Koch" (juga dikenal sebagai Luftlande-Sturm-Abteilung), dan menjalani latihan konstan selama enam bulan demi untuk merebut Benteng Eben Emael. Sturm-Abteilung "Koch" dibagi lagi menjadi beberapa Sturmgruppen, dan Altmann diserahi tanggungjawab sebagai komandan Sturmgruppe "Stahl" yang tugas utamanya menduduki jembatan Veldwezelt yang melintasi Albert-Kanal. Ketika penyerbuan ke Barat dimulai tanggal 10 Mei 1940, Sturmgruppe "Stahl" mendarat di jembatan tujuannya jam 05:24 subuh menggunakan glider yang tak bersuara. Mereka segera melaksanakan tugasnya untuk menduduki jembatan sebelum sempat diledakkan oleh pasukan Belgia yang bertahan. Tidak hanya itu, Altmann dan anakbuahnya mampu menahan usaha pasukan bantuan musuh dari Divisi Infanteri ke-7 Belgia yang berusaha menduduki kembali jembatan, sampai akhirnya pasukan bantuan Jerman dari Schützen-Regiment 33 tiba. Perlu diketahui bahwa Veldwezelt merupakan satu-satunya jembatan yang menghubungkan Vormarschweg dengan Antwerpen sehingga pendudukannya secara utuh oleh pasukan Jerman sangatlah vital. Atas prestasinya tersebut Altmann dianugerahi Ritterkreuz des Eisernen Kreuzes tanggal 12 Mei 1940 sebagai Oberleutnant dan Führer Sturmgruppe "Stahl" / Sturm-Abteilung "Koch" / 7.Flieger-Division / VII.Fliegerkorps / Luftflotte 2, juga kenaikan pangkat sebagai Hauptmann tanggal 16 Mei 1940. Setelah itu Altmann ikut serta dalam penyerbuan ke Kreta melalui udara tanggal 22 Mei 1941 sebagai komandan 2.Kompanie / Sturm-Regiment 1. Ternyata penyerbuan kali ini menjadi bencana ketika Altmann dan 150 orang anakbuahnya mendarat di Semenanjung Akrotiri hanya untuk mendapati bahwa pihak Inggris telah menunggu mereka! Dalam pembantaian yang kemudian terjadi, 108 orang anggota kompi ke-2 menjadi korban, sementara Altmann sendiri (bersama Zugführer Oberleutnant Möhr dan Leutnant Rümmler) ditangkap oleh musuh. Mereka menjalani sisa perang sebagai tawanan perang, dan bahkan Altmann mendapat kenaikan pangkatnya sebagai Major (24 Agustus 1942) dalam posisi itu! Medali dan penghargaan lain yang diraihnya: Fallschirmschützenabzeichen der Luftwaffe; Dienstauszeichnung der Wehtmacht IV.Klasse 4 jahre; Eisernes Kreuz II.Klasse dan I.Klasse (dua-duanya 12 Mei 1940, barengan dengan Ritterkreuz!); Ärmelband Kreta; serta disebutkan namanya dalam Wehrmachtbericht edisi 9 Juni 1941

-----------------------------------------------------------------

 Oberfeldwebel Peter Arent (26 Juni 1917 - 3 Desember 1942) ikut serta dalam penyerbuan ke Eben-Emael sebagai Oberjäger bersama Trupp 3 / Sturmgruppe Granit. Atas jasa-jasanya di Kreta dia direkomendasikan untuk menerima Ritterkreuz des Eisernen Kreuzes tapi penganugerahan resminya tidak diketahui. Dia merupakan gelombang pertama dari Fallschirmjäger-Regiment 5 / Brigade Ramcke yang mendarat di Tunisia bulan November 1942. Ditugaskan untuk menjaga Jembatan Medjerda, Arent berhasil menahan serangan pasukan Inggris, tapi kemudian gugur dalam pertempuran di Bukit 154, El Bathan (Tunisia), dan dikebumikan di Deutscher Soldatenfriedhof Bordj-Cedria, Plot: 4A Makam: 5. Satu-satunya sumber yang mengatakan bahwa dia merupakan seorang Ritterkreuzträger (peraih Ritterkreuz) adalah buku "Knights of the Wehrmacht: Knight's Cross Holders of the Fallschirmjäger" karya Karl Alman alias Franz Kurowski, tapi klaim ini tidak pernah dikonfirmasi oleh sumber lainnya, terutama Veit Scherzer! Medali dan penghargaan yang diketahui diterimanya: Eisernes Kreuz II.Klasse dan I.Klasse; serta Fallschirmschützenabzeichen des Heeres


Sumber :
Foto koleksi Bundesarchiv Jerman

www.armchairgeneral.com
www.en.wikipedia.org
www.fjr2.be

www.ritterkreuztraeger-1939-45.de 
www.ww2awards.com

No comments: