Friday, March 28, 2014

Pertempuran Britania (1940-1941) Adu Supremasi Udara antara Luftwaffe vs RAF




Oleh : Waffen Armee

Pertempuran Britania atau dalam bahasa Jermannya: um Luftschlacht England atau Luftschlacht um Großbritannien ini adalah nama yang diberikan untuk kampanye udara yang dilancarkan oleh Angkatan Udara Jerman (Luftwaffe) terhadap Britania Raya selama musim panas dan musim gugur 1940. Tujuan dari kampanye ini adalah untuk mendapatkan superioritas udara atas Royal Air Force (RAF), terutama Fighter Command. Nama ini berasal dari sebuah pidato terkenal disampaikan oleh Perdana Menteri Winston Churchill di House of Commons: "Pertempuran Perancis sudah selesai. Aku berharap Pertempuran Britania akan dimulai ..."

Pertempuran Britania adalah kampanye besar pertama yang harus dilawan sepenuhnya oleh angkatan udara, dan juga kampanye pengeboman terbesar dan paling mantap pada tanggal tersebut. Dari Juli 1940,konvoi pengiriman dan pusat pengiriman, seperti Portsmouth adalah target utamanya, satu bulan kemudian serangan Luftwaffe bergeser ke lapangan terbang RAF dan infrastrukturnya. Saat pertempuran berlangsung Luftwaffe juga memasukkan target pabrik pesawat dan infrastruktur dasar lainya.

Kegagalan Jerman untuk mencapai tujuannya yaitu menghancurkan pertahanan udara Britania, atau memaksa Britania menegosiasikan gencatan senjata atau penyerahan langsung dianggap kekalahan besar pertama dan salah satu titik balik penting dalam perang. Andai jika Jerman telah dapat menguasai udara, keunggulan Adolf Hitler bisa melancarkan Operasi Singa Laut dan invasi amfibi ke Britania.

Latar Belakang Perang
Setelah evakuasi tentara Inggris dan Perancis dari Dunkirk dan penyerahan Perancis pada tanggal 22 Juni 1940, Adolf Hitler memfokuskan diri pada kemungkinan menyerang Uni Soviet dalam Operasi Barbosa. Semasa Lord Halifax menjabat Menteri Luar Negeri Inggris, dan unsur sentimen publik serta politik Inggris lebih memilih negoisasi perdamaian dengan Jerman, karena menganggap Inggris akan mengalami kekalahan tanpa sekutunya di Eropa. Namun saat Winston Churchill, baru dilantik sebagai Perdana Menteri Inggris, dan mayoritas kabinetnya menolak untuk mempertimbangkan gencatan senjata dengan Hitler, digunakan retorika terampil untuk membuat opini publik terhadap kapitulasi, dan untuk mempersiapkan Inggris dalam menghadapi perang yang panjang.

Pada tanggal 11 Juli, Grand Admiral Erich Raeder, Panglima Kriegsmarine (Angkatan Laut Jerman), mengatakan bahwa invasi Hitler hanya dapat dilakukan sebagai pilihan terakhir, dan hanya dapat dilakukan dengan superioritas serangan udara penuh. Kriegsmarine telah hampir lumpuh karena Kampanye Norwegia, dengan banyak kapal yang telah tenggelam atau rusak, sedangkan Royal Navy masih memiliki lebih dari 50 kapal perusak, 21 kapal penjelajah dan delapan kapal perang di British Home Armada. Ada sedikit kelemahan yang Kriegsmarine bisa lakukan untuk menghentikan Royal Navy dari intervensi. Satu-satunya alternatif adalah menggunakan pembom Luftwaffe dan pembom torpedo, dan dukungan serangan udara untuk serangan yang lebih efektif.

Pada tanggal 16 Juli, meskipun dia setuju dengan Raeder, Hitler memerintahkan penyusunan rencana untuk menyerbu Britania, Ia juga berharap bahwa berita tentang persiapan ini akan menakut-nakuti Britania dalam negosiasi perdamaian. Semua persiapan itu harus selesai hingga pertengahan Agustus. Dengan kode bernama Unternehmen Seelöwe atau Operasi Sealion, yang diajukan oleh OKW (Oberkommando der Wehrmacht atau "Komando Tertinggi Angkatan Bersenjata") dan dijadwalkan berlangsung pada pertengahan September 1940. Seelöwe dipanggil untuk pendaratan di pantai selatan Britania Raya, yang didukung oleh serangan udara. Baik Hitler maupun OKW percaya akan kemungkinan sukses dalam serangan amfibi di Britania sampai RAF berhasil dinetralkan. Raeder percaya bahwa superioritas udara bisa membuat arahan yang sukses meskipun mungkin akan menjadi operasi beresiko dan dibutuhkan "penguasaan mutlak atas Channel oleh pasukan udara Jerman".Sebaliknya Grand Admiral Karl Dönitz percaya superioritas udara "tidak cukup". Dönitz menyatakan, "kita tidak memiliki kendali udara atau laut, tidak pula kami dalam posisi untuk mendapatkan itu". Beberapa sejarawan, seperti Derek Robinson, telah setuju dengan Dönitz. Robinson berpendapat bahwa keunggulan besar Royal Navy selama Kriegsmarine akan membuat bencana pada Sealion dan Luftwaffe tidak bisa mencegah intervensi tegas oleh kapal penjelajah Inggris dan kapal perusaknya, bahkan dengan superioritas udara.

Strategi Luftwaffe
Luftwaffe dirancang untuk memberikan dukungan taktis untuk tentara di medan perang. Selama serangan blitzkrieg melawan Polandia, Denmark dan Norwegia dan Perancis dan Negara-negara kecil lain, Luftwaffe telah bekerjasama sepenuhnya dengan Wehrmacht. Dalam Pertempuran Britania, Luftwaffe beroperasi dalam peran strategis, sesuatu yang tidak cocok dalam pertempuran ini. Tugas utamanya adalah untuk memastikan supremasi udara di tenggara Inggris, untuk membuka jalan bagi armada invasi.

Luftwaffe bergabung kembali setelah Pertempuran Perancis yang terbagi menjadi tiga, yaitu: Luftflotten 1(armada udara) yang menyerang Britania selatan dan utara. Luftflotte 2, diperintahkan oleh Albert Generalfeldmarschall Kesselring, bertanggung jawab atas pemboman tenggara Inggris dan daerah London. Luftflotte 3, di bawah Generalfeldmarschall Hugo Sperrle, targetnya adalah West Country, Midlands, dan barat laut Inggris. Luftflotte 5, dipimpin oleh Generaloberst Hans-Jürgen Stumpff dari markasnya di Norwegia, ditargetkan menyerang utara Inggris dan Skotlandia.

Saat pertempuran berlangsung, tanggung jawab perintah bergeser, dengan Luftflotte 3 mengambil tanggung jawab lebih untuk serangan Blitz malam hari sementara operasi siang hari jatuh di atas pundak Luftflotte 2.

Perkiraan Luftwaffe awal adalah mengambil empat hari untuk mengalahkan RAF Fighter Command di Inggris selatan. Hal ini akan diikuti oleh serangan empat minggu selama pembom dan pesawat tempur jangka panjang akan menghancurkan semua instalasi militer di seluruh negeri dan kehancuran industri pesawat terbang Inggris.

Kampanye ini direncanakan dengan serangan terhadap lapangan udara di dekat pantai, secara bertahap bergerak masuk ke dalam untuk menyerang sektor lapangan udara London.Kemudian memberikan Luftwaffe lima minggu, dari 8 Agustus - 15 September, untuk mendirikan superioritas udara sementara di Inggris. Untuk mencapai tujuan ini, Fighter Command harus dihancurkan, baik di tanah atau di udara, namun Luftwaffe harus mampu mempertahankan kekuatannya untuk dapat mendukung invasi, ini berarti bahwa Luftwaffe harus mempertahankan rasio "banyak membunuh musuh" atas pejuang RAF. Satu-satunya alternatif untuk tujuan superioritas udara merupakan kampanye teror bom ditujukan pada penduduk sipil, tetapi ini dianggap sebagai upaya terakhir dan itu jelas dilarang oleh Hitler.

Luftwaffe terus meluas dalam skema ini, tapi komandan tertinggi mempunyai perbedaan pendapat tentang strategi. Sperrle ingin membasmi infrastruktur pertahanan udara dengan pengeboman itu. mitranya, Kesselring, berujar menyerang London secara langsung-baik untuk membombardir pemerintah Inggris ke dalam penyerahan atau untuk menarik pejuang RAF ke dalam pertempuran yang menentukan. Göring tidak melakukan apa pun untuk menyelesaikan perselisihan antara komandan-nya, dan hanya memberi petunjuk-petunjuk samar dalam memutuskan pertempuran pada tahap awal pertempuran. Ia tampak terobsesi dengan mempertahankan daya dasar di Luftwaffe dan memanjakan keyakinannya yang usang pada pertempuran udara, yang kemudian menyebabkan kesalahan taktis dan strategis.

Taktik Perang
Taktik Luftwaffe dipengaruhi oleh pesawat mereka sendiri.Bf 110 terbukti sangat rentan terhadap pesawat pesawat gesit RAF bermesin tunggal. Ini berarti sebagian besar tugas pendamping tempur jatuh pada Bf 109. Taktik peperangan kemudian menjadi rumit, awak pesawat pembom yang menuntut perlindungan lebih dekat menjadi kendala. Setelah berjuang keras dalam pertempuran pada 15 dan 18 Agustus, Göring bertemu dengan para pemimpin unitnya. Selama konferensi ini, kebutuhan bagi para pilot untuk bertemu pada waktu pemboman sedang tertekan. Hal ini juga memutuskan bahwa salah satu pembom Gruppe hanya bisa dilindungi oleh beberapa Gruppen 109. Selain Göring menetapkan bahwa sebagai pilot akan dibiarkan bebas untuk Freie Jagd (serangan penyapu akan mendahului serangan untuk mencoba membersihkan jalan mereka dari musuh). Unit Ju 87, yang telah menderita banyak korban jiwa, hanya digunakan dalam keadaan yang menguntungkan. Pada awal bulan September, Göring memerintahkan peningkatan tugas pendamping dekat. Keputusan ini banyak dibebankan pada Bf 109 dan, walaupun mereka lebih berhasil melindungi pasukan pembom, namun korban di antara para pilot, terutama karena mereka dipaksa untuk terbang dalam kecepatan manuver yang berkurang.

Luftwaffe konsisten memvariasi taktik dalam upayanya untuk menembus pertahanan RAF. Melakukan sweaping dengan berkeliling, yang dikenal juga sebagai Freie Jagd "Berburu gratis", untuk membuat pesawat tempur RAF terpancing. Pesawat pesawat tempur RAF, bagaimanapun, sering dapat mendeteksi posisi ini dan menghindari mereka, untuk menjaga kekuatan tempur dalam menyerang formasi bomber.

Luftwaffe juga mencoba menggunakan formasi kecil pesawat pembom sebagai umpan, dengan sejumlah besar pendamping. Ini lebih berhasil, tetapi hal ini lebih rentan. Pada September, taktik standar untuk serangan telah menjadi teknik andalan.

Sebuah Jagd Freie akan mendahului formasi serangan utama. Pembom akan terbang di ketinggian antara 16.000 kaki (4.900 m) dan 20.000 kaki (6.100 m), dikawal pesawat tempur lain. Escort dibagi menjadi dua bagian (biasanya Gruppen), beberapa operasi yang mempunyai kontak dekat dengan pengebom, dan beberapa ratus meter jauhnya dan sedikit di atas. Jika formasi diserang dari kanan,maka bagian kanan terlibat dengan para penyerang, bagian atas bergerak ke kanan dan bagian port ke posisi teratas. Jika serangan itu datang dari sisi sistem pelabuhan itu terbalik. pejuang Inggris datang dari belakang bersama dengan bagian belakang dan dua bagian luar pindah ke belakang. Jika ancaman itu datang dari atas, bagian atas masuk sementara bagian samping mengikuti pejuang. Jika diserang, semua bagian akan bertahan. Ini taktik yang terampil berevolusi dan dilaksanakan, serta sangat sulit untuk dilawan.

Catatan Adolf Galland:
“Kami memiliki kesan bahwa, apa pun yang kami lakukan, kami pasti akan salah. Pesawat tempur melindungi pesawat pengebom yang jelas, terlihat kehadiran para pesawat tempur pelindung pembom memberikan rasa keamanan yang lebih besar. Namun, ini merupakan kesimpulan yang salah, karena sebuah pesawat tempur hanya dapat melaksanakan tugas ini murni defensif dengan mengambil inisiatif dalam serangan. Dia tidak harus menunggu sampai diserang karena kemudian dia kehilangan kesempatan bertindak. Kami pilot pesawat tempur pasti lebih memilih mengejar bebas saat berdekatan dengan area target. Hal ini memberikan bantuan terbesar dan perlindungan terbaik untuk gaya bomber.”

Kerugian terbesar yang dihadapi oleh pilot Bf 109 adalah bahwa tanpa bantuan jangka panjang drop tank (yang diperkenalkan dalam jumlah terbatas pada tahap akhir pertempuran), biasanya 300 liter (66 gal imp; 79 US gal) kapasitas Bf 109 memiliki daya tahan lebih dari satu jam dan, untuk 109E, 600 km (360 mil) jangkauan. Setelah dari Britania Raya, seorang pilot 109 harus mengawasi bahan bakar dan bila akan habis, ia terpaksa harus berbalik dan menuju Perancis. Dengan prospek dua penerbangan diatas udara yang panjang, dan mengetahui jangkauan mereka secara substansial berkurang ketika mengawal pembom atau selama pertempuran.

Strategi RAF
Sistem Dowding
Batu kunci pertahanan Inggris adalah "Dowding Sistem", arsitek utamanya adalah Marsekal Sir HCT Dowding, pemimpin RAF.komandan pesawat tempur Inggris. Yang Dowding warisi, yang didirikan sejak tahun 1917 oleh Mayor Jenderal EB Ashmore. Dowding sendiri banyak mencontoh dari pendahulunya, banyak fitur yang telah dirintis oleh Ashmore dia lakukan, termasuk penggunaan radio dua arah dan Royal Observer Corps (ROC). Namun, inti dari sistem Dowding itu dilaksanakan oleh Dowding sendiri: penggunaan Radio Direction Finding (RDF, kemudian disebut radar) adalah atas perintahnya, dan penggunaannya dilengkapi dengan informasi oleh ROC, adalah penting untuk kemampuan RAF untuk efisiensi mencegat pesawat Jerman masuk. Ia juga bersikeras memiliki radar operator terhubung melalui telepon (kawat yang diletakkan di bawah tanah dengan perlindungan beton anti-bom) ke pusat operasional: Fighter Command ini dikontrol di Bentley. Selama beberapa pertempuran pesisir dan Komando Armada Udara berada di bawah kendali Komando pesawat tempur.

Razia di kota-kota Inggris
Petunjuk Hitler no.17, yang dikeluarkan 1 Agustus 1940 pada melakukan perang melawan Inggris secara khusus dilarang melakukan serangan teror atas inisiatif sendiri.Perang melawan Inggris harus dibatasi untuk serangan destruktif terhadap industri dan target angkatan udara yang memiliki kekuatan defensif yang lemah. Studi yang paling menyeluruh dari target yang bersangkutan, yaitu poin penting dari target, adalah sebuah prasyarat untuk sukses. Hal ini juga menekankan bahwa setiap upaya harus dilakukan untuk menghindari kerugian yang tidak perlu di kalangan penduduk sipil.

Serangan Luftwaffe melawan Britania telah dimulai dengan berbagai serangan di pelabuhan utama sejak Agustus, tapi Hitler mengeluarkan direktif bahwa London tidak bisa dibom. Namun, pada sore hari 15 Agustus, Hauptmann Walter Rubensdörffer keliru mengebom lapangan udara di Croydon (pinggiran London), hal ini diikuti pada malam 23/24 Agustus oleh pemboman yang juga disengaja di Harrow, juga di pinggiran London, serta serangan di Aberdeen, Bristol, dan South Wales. Fokus pada menyerang lapangan terbang juga telah disertai dengan kampanye pengeboman yang berkelanjutan yang dimulai pada tanggal 24 Agustus dengan serangan terbesar yang sejauh ini menewaskan 100 orang di Portsmouth, dan malam itu malam pertama serangan di London seperti yang dijelaskan di atas.

Pada 25 Agustus 1940 , 81 pembom dari Bomber Command dikirim keluar untuk menyerang sasaran industri dan komersial di Berlin. Bom itu dijatuhkan di seluruh kota, menyebabkan beberapa korban di kalangan penduduk sipil serta kerusakan di daerah pemukiman.

Melanjutkan serangan RAF di Berlin sebagai pembalasan, menyebabkan Hitler menarik direktif-nya, dan pada tanggal 3 September Göring berencana membom London berhari-hari, dengan dukungan itu,Kesselring antusias, setelah menerima laporan kekuatan rata-rata skuadron RAF turun sampai lima atau tujuh pesawat keluar dari total 12 pesawat. Hitler mengeluarkan sebuah direktif pada tanggal 5 September untuk menyerang kota-kota seperti London. Dalam pidatonya yang disampaikan pada 4 September 1940, Hitler mengancam akan memusnahkan (ausradieren) kota Inggris jika pemboman Inggris atas Jerman tidak berhenti.

Pada tanggal 7 September, serangkaian penggerebekan besar-besaran yang melibatkan hampir empat ratus pembom dan lebih dari enam ratus pesawat ditargetkan didermaga East End of London, siang dan malam. Serangan di lapangan terbang RAF diantisipasi dan Grup 11 bangkit untuk bertempur dengan mereka, dalam jumlah yang diharapkan lebih besar dari Luftwaffe. Penyebaran resmi pertama dari Group 12 Wing Big, waktu yang ditentukan adalah dua puluh menit untuk membuat formasi, sasaran hilang, tetapi pesawat pembom lain terus membuat formasi. Mereka meminta maaf tentang kegagalan mereka, dan menyalahkan lambatnya perintah dari Fighter Command. Grup 11 telah sukses besar dalam serangan siang hari. Grup 12 berulang kali mengabaikan perintah dan gagal untuk memenuhi permintaan untuk melindungi 11 lapangan terbang, tetapi percobaan mereka dengan Wings Big semakin besar mendekati keberhasilan. Luftwaffe mulai meninggalkan penggerebekan pagi, dalam serangannya di London yang mulai pada sore hari hingga 57 malam berturut-turut .

Aspek yang paling merusak Luftwaffe dari perubahan target (ke London) adalah peningkatan dalam jangkauan. Pesawat pengawal Bf 109 memiliki kapasitas bahan bakar yang terbatas, dan pada saat mereka tiba hanya 10 menit terbang sebelum mereka harus berbelok untuk pulang.

Pada tanggal 14 September Hitler memimpin rapat dengan staf OKW. Göring tidak hadir karena Ia sedang di Perancis, dan sepertinya dia telah memutuskan untuk lebih konsen dalam pertempuran disana, dan dia mewakilkan Erhard sebagai wakilnya. Pada pertemuan tersebut Hitler mengangkat pertanyaan, "Haruskah kita membatalkannya sama sekali?." . Hitler telah menerima bahwa invasi dengan penutup udara besar-besaran tidak mungkin lagi. Sebaliknya, ia memilih untuk mencoba untuk menghancurkan moral Inggris, untuk mempertahankan ancaman invasi. Hitler menyimpulkan ini dapat menyebabkan "delapan juta orang gila" (merujuk pada penduduk London pada tahun 1940), yang akan "menimbulkan bencana" bagi Inggris. Dalam keadaan ini, Hitler berkata, "bahkan invasi kecil bisa lebih baik".

Pada tanggal 15 September dua gelombang besar serangan Jerman meyakinkan RAF, dengan setiap pesawat dari 11 Kelompok digunakan pada hari itu. Total korban pada hari ini adalah 60 Jerman dan 26 pesawat RAF ditembak jatuh. Kekalahan Jerman menyebabkan Hitler berpikir keras, sejak saat itu, dalam menghadapi kerugian pada prajurit, pesawat udara dan kurangnya pengganti yang memadai, Luftwaffe beralih dari siang ke malam waktu.

Pada tanggal 13 Oktober, Hitler menunda kembali invasi "sampai musim semi tahun 1941", namun, invasi tidak pernah terjadi, dan pada bulan Oktober terjadi pemboman namun dianggap sebagai pemboman biasa. Selama pertempuran, dan selama sisa perang, merupakan faktor penting dalam menjaga moral publik yang tinggi, adalah kehadiran Raja George VI dan istrinya Ratu Elizabeth di London. Ketika perang pecah pada tahun 1939, Raja dan Ratu memutuskan untuk tinggal di London dan tidak lari ke Kanada, seperti yang telah disarankan. George VI dan Elizabeth resmi tinggal di Istana Buckingham sepanjang perang, meskipun mereka sering menghabiskan akhir pekan di Windsor Castle untuk mengunjungi putri mereka, Elizabeth (ratu masa depan) dan Margaret di Buckingham Palace, dirusak oleh bom yang mendarat di lapangan pada tanggal 10 September, dan pada tanggal 13 September, ketika kerusakan yang lebih serius disebabkan oleh dua bom yang menghancurkan Kapel Royal. Pasangan kerajaan berada di ruang duduk kecil sekitar 80 meter dari tempat bom meledak. Pada tanggal 24 September, dalam pengakuan atas keberanian warga sipil, Raja George VI meresmikan penghargaan Salib George.

Akhir Pertempuran
Pertempuran Britania ditandai kekalahan pertama pasukan militer Hitler, dengan superioritas udara dianggap sebagai kunci kemenangan. Teori Pra-perang menyebabkan ketakutan berlebihan dari pengeboman strategis, dan pendapat publik Inggris yang mengingatkan akan hal itu. Untuk Inggris sendiri, Fighter Command telah mencapai kemenangan besar dalam berhasil melaksanakan perang udara. Fighter Command begitu sukses, seperti pidato yang dibacakan oleh Perdana Mentri Inggris sendiri Winston Churchill tentang 'Pidato Pertempuran Britania Churchill' yang dibuat di House of Commons pada 18 Juni, yang merujuk kepada mereka: '... jika Kerajaan Inggris dan Persemakmurannya bertahan selama seribu tahun, orang orang masih akan berkata, "Ini adalah saat terbaik mereka" '.

Pertempuran juga mengisyaratkan pergeseran besar dalam pendapat AS. Selama pertempuran, banyak orang dari Amerika Serikat menerima pandangan dipromosikannya Joseph Kennedy, duta besar AS di London, dan percaya bahwa Inggris tidak bisa bertahan. Namun, Roosevelt ingin pendapat kedua, dan dikirim "Wild Bill" Donovan pada kunjungan singkat ke Britania, ia menjadi yakin Britain akan bertahan dan harus didukung dengan segala cara yang memungkinkan.

Kedua belah pihak dalam pertempuran membuat klaim berlebihan dari jumlah pesawat terbang musuh yang ditembak jatuh. Secara umum, klaim dua sampai tiga kali angka yang sebenarnya, karena kebingungan pertempuran di udara. Setelah perang, catatan analisis telah menunjukkan bahwa antara bulan Juli dan September, RAF mengklaim membunuh 2698, sedangkan Luftwaffe mengklaim 3.198 pesawat RAF ditembak jatuh. Total kerugian kedua belah pihak bervariasi menurut sumber, dan awal serta tanggal akhir untuk mencatat kerugian.

Kerugian Luftwaffe dari 10 Juli - 30 Oktober 1940, mencapai 1.652 pesawat, termasuk 229 pesawat bermesin kembar, dan 533 pesawat tempur bermesin tunggal, kerugian RAF Fighter Command berjumlah 1.087 pesawat dari 10 Juli - 30 Oktober 1940, termasuk 53 pesawat bermesin kembar. Untuk RAF sendiri ditambah 376 Bomber Command dan 148 pesawat.

Dr Andrew Gordon, yang kuliah di Layanan Bersama Komando dan Staf College, dan mantan dosen Profesor Gary Sheffield, telah menyarankan keberadaan Angkatan Laut Royal sudah cukup untuk mencegah Jerman dari serangan, bahkan telah memenangkan pertempuran udara Luftwaffe, Jerman memiliki cara yang terbatas untuk memerangi Royal Navy. Beberapa veteran dari Royal Navy berujar akan rentan terhadap serangan udara dari Luftwaffe jika Jerman telah mencapai superioritas udara, mengutip nasib Prince of Wales dan Repulse yang, pada bulan Desember 1941, dikuasai kekuatan udara Jerman. Namun, pada akhir Mei 1941, Royal Navy dapat sepenuhnya mengalahkan invasi yg berlayar di laut, meskipun luar biasa, dan benar-benar tak terbantahkan, supremasi Luftwaffe.

Meskipun klaim tentang kemampuan Angkatan Laut Royal untuk mengusir invasi mungkin diperdebatkan, ada konsensus di antara sejarawan bahwa Luftwaffe tidak bisa menghancurkan RAF. Stephen Bungay menjelaskan Dowding dan strategi Park memilih kapan harus melibatkan musuh sambil mempertahankan kekuatan yang koheren.

Luftwaffe memiliki 1.380 pesawat pembom pada tanggal 29 Juni 1940, dan pada tanggal 2 November 1940 ini meningkat menjadi 1.423 pembom dan 1.511 pada 21 Juni 1941, sebelum Operasi Barbarossa menunjukkan penurunan 200 dari 1.711 pada tanggal 11 Mei 1940.

Jerman melancarkan beberapa serangan spektakuler terhadap industri penting Inggris, tapi mereka tidak bisa menghancurkan potensi industri Inggris, dan membuat sedikit usaha sistematis untuk melakukannya. Kalau dipikir-pikir tidak menyamarkan kenyataan bahwa ancaman terhadap Fighter Command sangat nyata.

Kemenangan Inggris dalam Pertempuran Britania dimenangkan dengan biaya yang besar. Total kerugian sipil di Inggris dari bulan Juli sampai Desember 1940 adalah 23.002 tewas dan 32.138 terluka, dengan salah satu serangan tunggal terbesar pada tanggal 19 Desember 1940, di mana hampir 3.000 warga sipil tewas.Kepemimpinan brilian Dowding dan Keith Park berhasil membuktikan teori mereka di pertahanan udara, Namun keduanya dipecat dari jabatannya di segera setelah pertempuran itu.

Akhir pertempuran Inggris membangun kembali kekuatan militernya dan memantapkan dirinya sebagai benteng kuat bagi sekutu di Eropa.

Empat faktor penyebab kekalahan Jerman atas Inggris:
1. Jerman bertempur terlalu jauh dari basis mereka, sehingga pengisian bahan bakar dan pengisian amunisi pun mustahil dilakukan. Para pilot Jerman memiliki waktu yang sangat terbatas dan mereka bisa menghabiskan lebih dari Britania sebelum bahan bakar mereka habis.

2. Pesawat pesawat Inggris yang dekat dengan markas mereka, memudahkan mereka mengisi bahan bakar dan amunisi dengan cepat.

3. Perubahan target yang sangat penting, mungkin Fighter Command hanya 24 jam dekatnya dari kekalahan mereka ketika serangan terjadi di kota-kota. Namun hal ini bisa mereka manfaatkan dengan baik.

4. Hurricane dan Spitfire adalah pesawat yang luar biasa - yang mampu menandingi kekuatan dari Luftwaffe.



1 comment:

Roger Art said...

Some small flaws in it. The attacks on Poland Denmark, the Lowlands were no Blitzkrieg, but oldfashion Kesselslacht. On 16 mai 1940 Rommel and Guderian used Blitzkrieg in France. The illusion of Bitzkrieg is more made up by American and Brittish propaganda, like the myth that the whole German army was mechanized but in reality they used more old fashioned cavalery, like in North Netherlands were they were defeated by the Dutch army.

"German losses were enormous. The German 22nd Airborne Division lost 42 percent of its officers and 28 percent of the remaining staff. A battalion of the 65th regiment even lost 50 percent of its total strength. German radio messages indicated that many planes were not returned from their mission and the many wrecked plane wrecks were silent witnesses of the German defeat. About 200 transport planes were around and above the Hague shot down or destroyed on the ground and 1,600 German soldiers were taken prisoner. The reconquest of the airports on the German troops would remain unique in World War II. The Germans were actually put to shame by the poorly armed 'Holländische Käsekopfen."

Goering knew he did not have enough transportplanes for the invasion of Britain. The enourmas myth of the Brittish in the Battle of Britain is mainly British propaganda, the German Bundersarchiv in Berlin has proper figures of the luftwaffe. This is a Dutch article about the destroying of the german Airtransportfleet; http://www.historien.nl/de-vernietiging-van-de-duitse-luchttransportvloot/