Saturday, November 8, 2014

Foto Pertempuran Berlin

Di foto yang diambil di Friedrichstrasse sebelah selatan Reichskanzlei setelah Pertempuran Berlin berakhir ini, kita bisa melihat seorang prajurit SS yang tergeletak tewas di sebelah halftrack-nya yang hancur. Dahsyatnya, dia bukanlah prajurit Jerman melainkan sukarelawan asal Swedia! Namanya adalah Ragnar Johansson (pangkat SS-Unterscharführer) asal Stockholm yang merupakan mantan sersan di Angkatan Darat Swedia (P4 Skövde) dan anggota dari Partai Nazi Swedia, Svensk Socialistisk Samling (SSS). Ketika pertama dia bergabung dengan Waffen-SS dia ditempatkan di SS-Panzer-Division "Wiking", tapi kemudian dipindahkan ke SS-Freiwilligen-Panzergrenadier-Division "Nordland". Johansson terbunuh pada malam tanggal 1-2 Mei 1945 dalam Pertempuran Berlin ketika sedang mengemudikan kendaraan komando Sd.Kfz.250 milik SS-Hauptsturmführer Hans-Gösta Pehrsson dalam usahanya melarikan diri dari Berlin yang terkepung. Kendaraannya tertembak pasukan Rusia dan hancur (versi lain yang menyebabkannya mledug adalah sebuah granat). Foto ini diambil oleh fotografer Rusia Mark Redkin. Sebuah rekonstruksi pasca-perang yang dilakukan oleh peneliti Lennart Westberg mendapati bahwa foto ini diambil di Friedrichstrasse 107 dengan dinding pasukan penjaga di latar belakang, 200m sebelah utara sungai Spree

---------------------------------------------------------------

PERAIH RITTERKREUZ

 Leutnant der Reserve Helmut Banaski (8 Juni 1921 - ? ) bergabung dengan Pionier-Ersatz-Bataillon 206 pada tahun 1941. Setelah mendapat pelatihan khusus, dia ditempatkan di 61. Infanterie-Division yang beroperasi di Front Timur. Pada musim gugur 1944 dia dipindahkan ke Grenadier-Regiment 1077 yang baru dibentuk. Resimen ini menjalani pertempuran berat menghadapi pasukan Soviet sehingga di awal tahun 1945 anggotanya tinggal tersisa 250 orang saja! Dari tanggal 12-18 januari 1945 Banaski dan rekan seperjuangannya mati-matian menahan ofensif tank Soviet di sebelah tenggara Berlin. Meskipun hanya berbekal 12 meriam kecil, dia melakukan serangan balasan tak terduga di waktu malam yang memukul mundur musuh dan memampukan pihak Jerman untuk menstabilkan front, menangkap 220 tawanan, mengevakuasi sebuah rumah sakit lapangan serta menyelamatkan ribuan warga Berlin keluar dari kepungan! Pada tanggal 18 Januari 1945 Banaski terluka parah setelah tertembak di bagian mulutnya. Dibutuhkan operasi dengan dokter bedah terbaik untuk mengobatinya. Saat dalam masa penyembuhan inilah Banaski mendapat kabar bahwa dia telah dianugerahi Ritterkreuz des Eisernen Kreuzes tanggal 18 Februari 1945 sebagai Leutnant der Reserve dan Führer des verstärkten Regiments-Pionierzuges in der Stabskompanie / Grenadier-Regiment 1077 / 542.Volks-Grenadier-Division / XXVII.Armeekorps / 2.Armee / Heeresgruppe Mitte. Dia menghabiskan sisa perang sebagai komandan kompi sebuah unit pelatihan di Denmark. Seusai perang dia melanjutkan karir di Bundeswehr (2 April 1962 - 30 September 1973) dan pensiun dengan pangkat Hauptmann. Medali dan penghargaan lain yang diterima oleh Banaski: Eisernes Kreuz II.Klasse (17 Juli 1942); Eisernes Kreuz I.Klasse (18 Januari 1944); Infanterie-Sturmabzeichen in Silber (8 Juni 1943); Medaille Winterschlacht im Osten 1941/42 (29 Juli 1942); Verwundetenabzeichen in Schwarz (25 Januari 1945); serta Nahkampfspange in Bronze (8 Maret 1945). BTW, Ritterkreuzträger yang pada saat tulisan ini dibuat (8 November 2014) masih hidup di usianya yang sudah menginjak 93 tahun ini dilahirkan pada HARI YANG SAMA dengan Presiden Indonesia ke-2 Soeharto!



Sumber :
www.forum.axishistory.com
www.rommel-lebt.com
www.thirdreichmedals.com

No comments: