Sunday, November 16, 2014

Ohrwarmer (Pelindung Telinga)

 Reichsführer-SS Heinrich Himmler dan SS-Gruppenführer und Generalleutnant Theodor Eicke (Kommandeur SS-Division Totenkopf) terlibat dalam sebuah perbincangan ringan di tengah dinginnya cuaca bulan Januari 1942 (saking dinginnya sampai-sampai Eicke mengenakan ohrwarmer alias pelindung telinga!). Saat itu sang Panglima SS sedang mengadakan kunjungan kepada Divisi Totenkopf yang sedang bertempur mati-matian di Front Timur. Foto oleh SS-Kriegsberichter Gerhard Wittmar


SS-Gruppenführer und Generalleutnant der Waffen-SS Theodor Eicke (kiri, Kommandeur SS-Division Totenkopf) dan SS-Standartenführer Hellmuth Becker (kedua dari kiri, Kommandeur SS-Totenkopf-Infanterie-Regiment 3 / SS-Division Totenkopf) bersama dengan para perwira Totenkopf lainnya di Front Timur, musim dingin tahun 1941/42. Divisi Totenkopf menderita korban gila-gilaan dalam pengepungan pasukan Soviet di Demyansk sehingga dia dinamakan sebagai Kampgruppe Eicke

6. Armee yang terkepung oleh Tentara Merah di Stalingrad tetap mendapat dukungan suplai dari Luftwaffe, meskipun hal ini tidak pernah mencukupi kebutuhan para prajurit Wehrmacht yang sedang bertarung mati-matian disana. Amunisi dan peralatan adalah prioritas utama, meskipun cukup banyak juga pakaian musim dingin yang berhasil masuk. Perwira di sebelah kiri ini termasuk diantara yang beruntung dalam menerima jaket musim dingin keluaran terbaru, lengkap dengan sepatu bulu yang hangat. Seragam musim dingin biasanya dibuat dalam versi bolak-balik antara putih dan abu-abu, dimana bagian luar dan dalamnya sama-sama bisa digunakan. Versi pertama bagian abu-abunya dibuat dari bahan wol sementara versi selanjutnya berbahan katun (dengan warna yang bermacam-macam dari abu-abu tikus, abu-abu lapangan, dan bahkan abu-abu biru Luftwaffe). Dalam usaha untuk menjaga bagian putihnya tetap bersih tidak tersentuh kotoran, adalah umum melihat parka abu-abu dipadukan dengan celana putih atau sebaliknya. Sebagai tambahan, para perwira juga kadang mengenakan ohrwarmer (pelindung telinga) dari berbagai tipe sehingga tinggal menyisakan satu ciri yang menunjukkan bahwa dia adalah seorang perwira: topi lapangan yang dikenakan di kepalanya. Bila cuaca bertambah dingin, terkadang dipakai pula kopfschützer (syal) yang dililitkan di leher sampai menutupi telinga dan tudung parkanya ditarik ke atas. Sementara itu, prajurit yang kebagian tugas jaga di sebelah kanan tidak cukup beruntung dalam menerima pembagian pakaian musim dingin sehingga dia dipaksa untuk mengenakan wachmantel (jaket jaga) di bagian luar übermantel-nya (jaket selutut). Bagian terluar terbuat dari bahan selimut tebal yang kadang dilengkapi dengan tudung kain di bagian belakang kerahnya yang lebar. Wachmantel mempunyai kantong saku standar, namun ditambah dengan saku bulu vertikal di atasnya untuk tempat menghangatkan tangan. Semua perlengkapan lapangan biasanya dipakai di bagian dalam jaket terluar ini, yang mengindikasikan bahwa pemakaiannya hanya pada saat kondisi dirasa cukup aman saja. Sarung tangan bulu yang dipakainya biasa digunakan untuk melapisi sarung tangan standar yang berbahan karet/kulit, sementara itu wachstiefel (sepatu jaga) berbahan kulit dan kayu yang berat juga dikenakan di bagian luar sepatu lapangan standar. Tentu saja, semua "pemberat" yang dikenakan oleh si prajurit hanya digunakan untuk keperluan tugas jaga saja, karena itu namanya diembel-embeli dengan awalan "wache" (jaga). Pakaian ini biasanya bukan milik pribadi dan biasanya diserahterimakan pada prajurit yang kebagian tugas jaga selanjutnya


Ohrwarmer (pelindung telinga) Wehrmacht bentuknya seperti headphone yang biasa kita kenal, hanya tentu saja tidak ada sambungan listrik disini (boro-boro bisa denger musik!) dan fungsinya pun untuk melindungi telinga dari terpaan cuaca dingin atau angin kencang. Bahan utama yang diletakkan di bagian telinga terbuat dari kain tebal dengan pinggir rajutan sementara gagangnya dari besi lengkung. Biasanya alat ini dikenakan di dalam topi si pemakai


Sumber :
Buku "Stalingrad Inferno: The Infantryman's War" karya Gordon Rottman dan Ronald Volstad
Foto koleksi Bundesarchiv Jerman
www.commons.wikimedia.org
www.wehrmacht-awards.com

No comments: